GuidePedia

0

Phil Bland dan mahasiswa PhD Robert Howie menggali meteorit dari lumpur di tengah Kati Thanda (Danau Eyre) AustraliaSelatan.

Sebuah meteor yang berasal dari lokasi jauh telah mendarat di Australia tepat pada malam tahun baru. Ilmuwan menduga asteroid ini berasal dari sabuk asteroid yang terletak antara Mars dan Jupiter.

Phil Bland, seorang ahli geologi planet di Western Australia's Curtin University, menemukan meteorit kuno ini.

Meteorit yang memiliki berat 1,7 kilogram ini ditemukan berkat sistem dari 32 kamera jarak jauhyang merupakan bagian dari Desert Fireball Network dan ditempatkan di pedalaman. Sistim ini dibangun untuk melihat bola api yang datang melalui atmosfer dan kemudian memberitahu kami."

Pada 27 November 2015, sejumlah kamera melihat sesuatu yang besar dan terang di langit malam.Tim Bland kemudian mempelajari lintasan objek. "Kita bisa melihat itu cukup besar untuk bertahan setelah melalui atmosfer, dan di mana kita bisa menemukannya," jelasnya.

Pada saat itu, mereka berpacu dengan waktu untuk melacak benda antariksa sebelum hujan lebatmenguburkannya di luar jangkauan.

Dengan menggunakan drone dan pengintai udara, para pencari mampu menemukan situs dampak yang mungkin berada di Kati Thanda-Danau Eyre, Australia Selatan. Dua orang Arabana lokal DeanStuart dan Dave Strangeways, membawa mereka ke tempat itu, dan Bland menggali meteorit darilumpur dengan tangan.

"Kita tidak bisa melihatnya, dan saya mulai berpikir itu telah hanyut oleh hujan sebelumnya,"katanya. "Kami akhirnya menemukan meteorit ini tiga jam sebelum hujan datang."

Bland menjelaskan bahwa meteorit ini cenderung menjadi chondrite atau meteorit batuan, yang berarti itu bukan spesimen super langka. Namun demikian, harus menyediakan ilmuwan dengan satu set data yang signifikan.

Karena kamera tim dapat menelusuri gerakannya, para ilmuwan dapat mengumpulkan informasi rinci tentang orbit dan asal-usulnya, yang kemungkinan berasal dari sabuk asteroid antara planetMars dan Jupiter.

Meteorit mungkin berusia sekitar 4,5 miliar tahun, yang berarti itu lebih tua dari Bumi. Namun,Bland menunjukkan bahwa "sebagian besar meteorit lebih tua dari bumi," dan ini akan dapatmemberitahu kita tentang awal pembentukan tata surya kita.

Selanjutnya, para ilmuwan akan memindai meteorit untuk merekam bentuknya, dan kemudian mengambil potongan tipisnya untuk mencari tahu komposisi dan menentukan dengan tepat berapa lama ia telah mengambang di angkasa. Mereka juga akan mengembangkan analisis orbitnya.


Post a Comment Blogger

Beli yuk ?