GuidePedia

0
Pulau Jabuka, yang berarti apel dalam bahasa Kroasia, adalah sebuah pulau vulkanik tak berpenghuni setinggi 97 meter yang terletak di Laut Adriatik, sekitar 52 km sebelah barat dari pulau Vis. Jabuka, bersama dengan Brusnik, adalah dua pulau Kroasia yang benar-benar seluruhnya asal vulkanik. Bersama dengan Palagruza, yang hanya sebagian dari asal vulkanik, tiga pulau membentuk sebuah daerah yang disebut "Segitiga vulkanik Adriatik". Brusnik, Jabuka, serta beberapa bagian Teluk Komiska di pulau Vis dan beberapa bagian Palagruza berasal dari letusan magma karena putus dari Pangea, benua prasejarah lebih dari 200 juta tahun yang lalu.


Jabuka memiliki sifat magnetik karena adanya magnetit, oksida besi alami, di batu-batu yang menyebabkan jarum magnetik kompas dari kapal-kapal yang lewat menjadi kacau. Beberapa mengatakan bahwa kapal-kapal sengaja menghindari lewat dekat dengan pulau Jabuka karena menghindari anomali magnetik pulau, namun sebenarnya adalah, pulau terletak jauh dari semua jalur pelayaran. Kapal-kapal jarang terlihat di sekitarnya, kecuali mereka yang memang hendak menuju pulau tersebut.


Tapi pergi ke pulau Jabuka bisa jadi sulit. Berdiri sendirian di perairan dalam, Jabuka terekspos untuk semua angin, dan karena bahkan angin lemah pun dapat menyebabkan gelombang besar di laut terbuka, maka dibutuhkan ahli manuver dan keberuntungan untuk menghindari menabrak batu vulkanik ini. Garis pantai pulau juga tidak cocok untuk berlabuh, dan tidak ada teluk yang bisa menjaga kapal Anda aman dari angin. Tebing curam membuat tidak mungkin untuk membangun shelter dan perairan sekitarnya yang dalamnya 200 meter juga tidak cocok untuk membuang sauh. Selain itu, batu-batu yang halus alami tanpa tonjolan yang bisa dijadikan untuk mengikat perahu.

Laut sekitar Jabuka, bagaimanapun, adalah lokasi yang sangat baik untuk menangkap ikan sehingga menarik banyak nelayan pemberani. Sejumlah kecil spesies tanaman dan hewan juga telah beradaptasi dengan iklim keras, termasuk dua spesies endemik - tanaman yang disebut knapweed (Centaurea jabukensis, Centaurea crithmifolia) dan spesies hewan kadal hitam (Lacerta Fiumana pomoensis). Sekitar 50 tahun yang lalu, pulau adalah rumah bagi jenis endemik lain anyelir, tetapi sekarang punah.

Pada tahun 1958 pulau itu dinyatakan sebagai monumen geologi alam.






Post a Comment Blogger

Beli yuk ?