GuidePedia

0

Hari ini Jakarta berumur 488 tahun. Udah tua banget kan. Penduduknya makin padat, udaranya makin panas, macetnya menggila, tapi kenapa makin banyak aja ya orang-orang yang nyari peruntungan di Jakarta? Banyak orang yang menganggap Jakarta istimewa dan pusatnya segala hal yang terjadi di Indonesia. Tapi sebetulnya idup di Jakarta itu gak sehat banget, baik secara fisik, mental, dan finansial. Ini dia alasannya kenapa kamu mending mengurungkan niat untuk tinggal di Jakarta:

1. Macet
{source name="macetos kampretos" url="www.okezone.com"}
macetos kampretos via okezone.com

Kemacetan Jakarta lebih terkenal dan sering dibicarakan daripada Monas, Patung Pancoran, Taman Mini, Dufan, atau apapun yang jadi ikonnya ibu kota negara. Jakarta sama dengan macet. Lebih ikonis dari ikon kotanya sendiri. Macet di Jakarta adalah permasalahan semua orang yang aktivitasnya mengharuskan untuk ke luar ke jalanan. Berbahagialah kamu pekerja lepas yang gak perlu ke kantor. Kamu benci banget sama macet? Jangan tinggal di Jakarta!

2. Mahal
{source name="apa-apa mahal, bakar aja" url="www.bisnis.liputan6.com"}
apa-apa mahal, bakar aja via bisnis.liputan6.com

Apa-apa mahal. Apa-apa bikin kantung kempis, bokek. Padahal yang didapat gak sebesar yang dikeluarkan. Lebih besar pasak daripada tiang. Udah bukan rahasia kalo biaya hidup di Jakarta paling besar di antara kota-kota lain di Indonesia. Mau beli rumah tapi pemasukan pas-pasan? Lebih baik gak usah!

3. Udara
{source name="jaga paru" url="www.nadianissarizkima.wordpress.com"}

Udah gak ngerti lagi deh udara Jakarta tercemarnya kayak apa. Kotor banget. Naik motor tanpa pake masker di Jakarta tuh sama aja ngasih nyawa kamu dengan cuma-cuma kepada Yang Kuasa. Belom lagi gerah dan panasnya. Beraktivitas di dalam ruangan tanpa air conditioner sama aja kayak abis berolahraga, tetesan keringet segede jagung. Simalakama kan, di dalam atau luar sama-sama gak enak. Ogah kepanasan oleh udara yang tercemar? Jangan tinggal di Jakarta.

4. Kriminalitas

{source name="banyak bet orang jahat" url="www.beritasatu.com"}
banyak bet orang jahat via beritasatu.com

Gak usah sering-sering nonton berita, cukup sesekali aja kamu bisa langsung tau kok kegilaan orang-orang brengsek Jakarta. Ada aja yang ditusuk, diperkosa, dijambret, dibunuh dengan cara mengenaskan, dan berbagai kekejaman lainnya yang bikin kesintingan Sodom dan Gomora jadi biasa aja. "Itulah resikonya hidup di kota besar," kata orang-orang. Idup di Jakarta berarti siap-siap aja nyawa kamu jadi lebih murah. Lho kok gitu? Pikirkan lagi kalimat sebelum pernyataan barusan. Gak mau kayak gitu? Gak usah tinggal di Jakarta!

5. Banjir
{source name="banjirrr" url="www.nationalgeographic.co.id"}

Banjir di Jakarta kayaknya permasalahan yang gak akan bisa diselesaikan oleh siapapun gubernurnya deh. Siap-siap aja ini kota tenggelam dan ibu kota bakal dipindahin ke kota lain. Eh tapi kalo banjir yang intensitas airnya tinggi banget beneran terjadi, mudah-mudahan aja orang kaya se-Jakarta mau patungan rame-rame ngebersihin ini kota biar layak ditinggali lagi. Ibu kota negara mah tetep dipindah, bodo amat.

6. Lingkungan
{source name="ributin" url="www.metro.news.viva.co.id"}

Orang-orangnya brengsek, seperti yang udah disebutin di poin tentang kriminalitas. Tinggal di kota sekuler berarti harus ketemu orang-orang sekuler pula. Bayangin ntar udah nyekolahin anak mahal-mahal di sekolah (yang katanya) unggulan, eh ketemunya anak yang nantinya jadi orang gede brengsek. Malesin kan. Atau kamu cek lingkungan deket rumah kamu deh, perhatiin tingkah lagu bocah-bocah sekitar. Gak banget. Mending tinggal di kota lain.

7. Pacar Kamu di Kota Lain

Selama ini kamu terkendala hubungan jarak jauh berhubung pacar yang tinggal di kota atau pulau seberang. Kamu kangen banget sama doi, gak bisa idup tanpanya. Kamu udah bisa mastiin bakal seidup semati bareng doi. Pindahlah segera, ikuti kata hatimu, tinggalkan hiruk pikuk ibu kota. Tapi obrolin dulu, jangan keputusan sepihak. Jika emang pemikirannya ketemu, jangan ragu buat ninggalin Jakarta!

8. Lebih Baik di Bodetabek Aja

Nah ini buat kamu yang aktivitas sehari-harinya di Jakarta, tapi gak mau tinggal di Jakarta. Kamu boleh kok dan banyak juga yang tinggal di daerah seputaran Jakarta, yang gak lain adalah kawasan sub-urban. Itungannya gak jauh kok, bisalah dijabanin. Pilihannya banyak, ada Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi. Keputusan ada di tanganmu.

Apa lagi kira-kira alasan agar gak usah tinggal di Jakarta? Kamu yang udah muak dan ngerasa ini kota sumpek banget boleh kok ngeramein kolom komentar di bawah.


Post a Comment Blogger

Beli yuk ?