GuidePedia

0

Indonesia dikenal kaya banget akan keanekaragaman budaya dan kulinernya. Di hari-hari biasa aja varian kuliner dari berbagai daerahnya udah banyak banget, apalagi di bulan Ramadhan kayak sekarang ini. Menu-menu yang sebelumnya asing di telinga kamu bakalan muncul secara terbatas cuma di bulan Ramadhan doang. Udah gitu tiap daerah punya makanan khasnya masing-masing yang bisa bikin kamu kangen untuk balik lagi ke daerah tersebut. Nah buat menambah pengetahuan kamu akan kuliner khas Indonesia, Aing bakal mengulas beberapa makanan yang mungkin belum pernah kamu denger sebelumnya, kayak...


1. Sulur
{source name="Sulur url="kulinerkalimantanselatan.blogspot.com"}

Kuliner khas orang Banjar ini merupakan oseng-oseng sayur berbahan dasar batang keladi. Keladi yang batangnya menjulur ke bawah dan kerendem air itulah yang disebut orang Banjar sebagai sulur. Sebelum dimasak, batang sulur yang masih muda dan segar dikupas dan dibersihkan dulu kulitnya biar ntar gak gatel waktu dimakan. Cara masaknya pun sederhana, cukup dengan bawang merah, garam dan cabe yang udah dihalusin, sulur tadi dioseng gitu aja sampe airnya mengering. Kalau kamu males masaknya, bisa kok kamu beli sayur sulur yang udah mateng. Biasanya sih dijual di pinggir-pinggir jalan di kota Banjarmasin gitu. Harganya juga cukup murah cuma Rp 10.000 doang, kamu udah dapet seporsi besar sayur sulur. Soal rasa sih gurih-gurih pedes gitu, terus teksturnya agak berlendir. Tapi tetep enak banget.

2. Kue Manco
{source name="Manco" url="tokojajanfatimah.wordpress.com"}

Kue manco ini dibuat dari tepung ketan yang udah dibentuk kayak kerupuk gitu. Terus adonan mirip kerupuk itu digoreng dan dicelupin ke dalam gula tebu yang udah dicairkan. Eh tapi adonan gula tebunya tadi sebenernya perpaduan antara gula tebu, gula pasir, dan gula kelapa yang sebelumnya direbus dulu selama satu jam. Setelah dicelupin ke dalam gula tebu tadi, kue manco kemudian dikasih taburan di atasnya. Taburannya sendiri ada dua macem, ada yang ditaburin sama beras kering, ada juga yang ditaburi sama wijen. Rasanya jadi gurih-gurih manis gitu. Enak banget dibuat cemilan. Nah kue manco ini bisa kamu dapetin di sekitaran kabupaten Madiun. Harganya juga murah banget, cuma seribu doang sebijinya. Tapi kue manco sekarang udah agak susah sih dicarinya, secara dengan cara produksi yang masih tradisional, seorang pembuat kue manco cuma bisa menghasilkan 1.000 biji doang per harinya.

3. Bongko Kopyor
{source name="Bongko Kopyor" url="www.kidnesia.com"}
Bongko Kopyor via kidnesia.com

Bongko kopyor ini ternyata adalah singkatan dari bubur nangka dan kelapa kopyor. Bahan bakunya sendiri cukup banyak, mulai dari tepung terigu, kelapa, pisang, nangka, santen dan roti tawar. Bentuknya sendiri agak mirip sama jenang gitu, cuma bedanya bongko kopyor ini ada kuahnya. Rasa dari bongko kopyor ini sendiri manis dan seger. Hidangan khas masyarakat Gresik untuk berbuka puasa ini juga dipercaya dapat memulihkan stamina tubuh setelah seharian berpuasa. Harganya juga gak mahal kok, cukup 5 ribuan aja kamu udah bisa berbuka puasa sama bongko kopyor yang semakin khas aromanya karena dibungkus pake daun pisang. Hmmm legit.

4. Sotong Pangkong
{source name="Sotong Pangkong" url="makananciripontianak.blogspot.com"}

Sesuai dengan namanya, sotong pangkong ini adalah cumi-cumi yang diolah dengan cara dipukul-pukul. Makanan khas masyarakat Pontianak, Kalimantan Barat ini selalu ada di bulan Ramadhan sebagai salah satu pilihan menu untuk berbuka puasa. Cara mengolahnya, sotong atau cumi-cumi itu tadi awalnya dikeringkan. Setelah kering baru deh cumi tadi dibakar pake arang. Nah waktu dibakar itulah si cumi-cumi tadi dipangkong alias dipukul-pukul sehingga menghasilkan rasa yang gurih. Selanjutnya sotong pangkong tadi disajikan dengan sambal kacang, cabe, dan cuka sebagai pendampingnya. Rasa dari sotong pangkong sendiri komplit banget ya mulai dari manis, asin, gurih, dan pedes terasa jadi satu, bikin penikmat sotong pangkong kangen dan pengen makan lagi. Harganya juga gak mahal-mahal amat, sekitar 15 ribu rupiah aja seporsinya.

5. Mie Glosor
{source name="Glosor" url="index.okezone.com"}
Glosor via index.okezone.com

Buat warga Jabodetabek, denger mie glosor mungkin udah gak terlalu asing ya. Soalnya mie glosor ini merupakan menu berbuka puasa khas dari Bogor. Meskipun populernya di Bogor, tapi sebenernya mie glosor ini berasal dari Sukabumi. Glosor sendiri diambil dari bahasa Sunda yang artinya gampang ditelan. Jadi kalo makan mie glosor itu ya bisa glender-glender gitu masuk ke perut kamu. Mie glosor ini berwarna kuning keemasan dan dibuat dari tepung singkong dan campuran kunyit. Sementara teksturnya sendiri kenyal-kenyal gitu. Kalau kamu mau bikin sendiri bisa kok. Tapi kalau kamu males masak juga bisa beli dengan harga Rp 5.000 lengkap dengan sambel kacang dan bawang goreng dan kerupuk mie. Sedeep deh.

Gimana? Kamu udah mulai laper belum. Sabar-sabarin deh tunggu waktu berbuka puasanya. Btw dari makanan-makanan khas bulan Ramadhan tadi, mana yang udah pernah kamu cobain? Atau kamu malah pengen dibeliin? Coba share deh ke keluarga dan temen-temen kamu, siapa tau dibeliin.


Post a Comment Blogger

Beli yuk ?