GuidePedia

0


Ketika banjir pengungsi Timur Tengah yang tiba di Eropa surut, dan para pencari suaka akan menetap di rumah baru mereka, Jerman tiba-tiba akan menjadi negara dengan penduduk Muslim terbesar.

Kedatangan begitu banyak warga Suriah yang melarikan diri dari perang saudara di negara mereka, secara tidak langsung mengubah wajah Islam di Jerman. Sampai saat ini sendiri, Jerman masih didominasi oleh warga Turki yang pertama kali datang sebagai pekerja tamu pada tahun 1960-an.

Sementara pengungsi dari Afghanistan, Irak dan negara-negara Muslim lain tiba, Suriah membentuk satu kontingen terbesar yang diperkirakan sekitar 45 persen, dan memiliki kesempatan terbaik dari yang akan diberikan suaka politik di sana.

Dampak jangka panjang dari Jerman tidak akan seperti Inggris atau Perancis, karena memiliki tradisi mengambil imigran dari bekas koloni. Banyak pengungsi yang masih berjuang melalui sejumlah masalah, seperti belajar bahasa dan mendapatkan pekerjaan. Jumlah orang yang akan mengikuti mereka juga belum diketahui.

Beberapa kecenderungan yang muncul, meskipun Jerman akrab dengan minoritas Muslim, tetap ada alasan untuk harapan dan kekhawatiran. Perubahan pertama yang terjadi sudah pasti adalah jumlah. "Kami tiba-tiba bisa memiliki lima juta Muslim," kata Thomas Volk, seorang ahli Islam di Konrad Adenauer Foundation.

Prancis kini memiliki populasi Muslim terbesar di Eropa dengan lima juta orang, diikuti oleh Jerman dengan sekitar empat juta. Tapi, Jerman sendiri memperkirakan 800.000 pengungsi akan datang tahun ini, yang sebagian besar dari mereka adalah Muslim.

"Tren ini akan terus berlanjut. Ini tidak akan berhenti secara mendadak pada 1 Januari 2016," tambah Volk. Selain itu, sebagian besar adalah laki-laki dewasa muda, sehingga jumlahnya akan meningkat lebih lanjut ketika mereka menetap dan membangun keluarga. [yy/republika]

Sumberlanjutin di sini !

Post a Comment Blogger

Beli yuk ?