GuidePedia

0


Jadi, membangun Google kira-kira setara dengan membangun sistem operasi Windows 40 kali.

Kita bisa menjawab pertanyaan itu dari segi harga pendapatan atau saham atau pelanggan. Tapi itu tidak semua. Google adalah, antara lain, sebuah kerajaan besar perangkat lunak komputer. Dan untuk hal perangkat lunak, kita semakin dekat dengan jawabannya.

Pada konferensi teknik di Silicon Valley, Rachel Potvin dari pihak Google memperkirakan bahwa perangkat lunak yang diperlukan untuk menjalankan semua layanan internet Google—dari Google Search, Gmail, sampai Google Maps—mencakup lebih dari dua miliar baris kode. Sebagai perbandingan, sistem operasi Windows dari Microsoft—satu dari sistem operasi perangkat lunak paling kompleks yang pernah dibuat untuk komputer, proyek yang masih dikembangkan sejak 1980-an—kemungkinan berada di angkat 50 juta baris.

Perbandingan ini lebih sesuai daripada yang Anda kira. Seperti banyak kode yang mendukung Windows, 2 miliar baris yang mendorong Google adalah salah satu hal. Mereka mendorong Google Search, Google Maps, Google Docs, Google, Google Calendar, Gmail, YouTube, dan setiap layanan Internet Google lainnya. Namun, keseluruhan 2 miliar baris di repositori kode tunggal tersedia untuk 25.000 insinyur Google. Dalam perusahaan, Google memperlakukan kode seperti sistem operasi yang sangat besar. "Meskipun saya tidak bisa membuktikannya," kata Potvin, "Saya kira ini adalah repositori tunggal terbesar yang digunakan di mana saja di dunia."

Google merupakan kasus ekstrim. Tapi contoh yang menunjukkan bagaimana kompleksnya perangkat lunak telah berkembang di peradaban Internet dan bagaimana kita telah mengubah alat pemrograman dan filosofi untuk mengakomodasi ini menambah kompleksitas. Repositori besar Google tersedia hanya untuk coders dalam Google. Tapi, itu terhubung secara analog dengan GitHub, repositori sumber terbuka publik di mana insinyur dapat berbagi sejumlah besar kode dengan internet pada umumnya. Kita bergerak menuju sebuah dunia di mana kita secara teratur berkolaborasi pada kode di dalam skala besar. Ini adalah satu-satunya cara kita bisa bersaing dengan evolusi cepat dari layanan Internet modern.

"Memiliki 25.000 pengembang, seperti yang dilakukan Google, berarti itu berbagi kode dengan beragam rangkaian orang dengan beragam keterampilan," kata Sam Lambert, direktur sistem di GitHub. "Tapi, sebagai perusahaan kecil, Anda bisa mendapatkan beberapa keuntungan yang sama dengan menggunakan GitHub dan open source.

Sisi lain adalah, bahwa membangun dan menjalankan monolit 2 miliar baris bukanlah tugas yang sederhana. "Ini pasti menjadi tantangan—suatu prestasi besar," kata Lambert. "Angka-angka yang benar-benar mengejutkan."

Bagian dari kejeniusan GitHub adalah bahwa hal itu memungkinkan coders begitu mudah berbagi dan berkolaborasi pada kode. Tetapi GitHub bukan rumah sebuah proyek perangkat lunak tunggal. Ini mencakup jutaan proyek. Google melangkah lebih jauh, menggabungkan banyak proyek menjadi satu.

(Ilham Bagus Prastiko/Wired)
Sumber

lanjutin di sini !

Post a Comment Blogger

Beli yuk ?