GuidePedia

0

Seorang direktur pemakaman berpakaian seperti Darth Vader memimpin iring-iringan. (Steve Parsons/PA)

Prosesi pemakaman bernuansa suram mendapat tantangan dari alternatif pemakaman yang mulai poluler.

Survei menunjukkan sepertiga dari orang-orang akan mempertimbangkan lokasi non-gereja untuk pemakaman mereka dan seperempat akan meminta pelayat memakai pakaian berwarna-warni.

Sebuah penelitian menunjukkan, pemakaman tradisional—yang bernuansa suram—mendapat tantangan atas lonjakan popularitas alternatif pemakaman hari ini, dimana prosesi diadakan di kebun, tempat olahraga dan tempat-tempat yang indah.

Penelitian tersebut melibatkan 2500 direktur pemakaman Co-operative Funeralcare, dan jajak pendapat terpisah melibatkan 2000 orang dewasa Inggris. Pelayat cenderung meninggalkan mobil jenazah tradisional, memilih bus, motor, kereta kuda atau van warna putih.

Hampir setengah (49%) dari direktur pemakaman Co-op mengatakan mereka telah mengatur layanan di lokasi selain gereja atau krematorium dalam 12 bulan terakhir. Lebih dari sepertiga orang dewasa (375) mengatakan mereka akan mempertimbangkan lokasi alternatif untuk pemakaman mereka sendiri.

Lokasi yang diperdebatkan termasuk danau atau sungai (25%), pedesaan (20%), di rumah atau di taman (17%), di pantai atau di laut (20%).

Co-op mengatakan pergeseran dari pemakaman bernuansa suram juga sedang tercermin dalam pakaian yang dikenakan oleh peserta pemakaman. Seperempat responden mengatakan mereka ingin para tamu pemakaman mereka untuk memakai apa pun kecuali hitam, dan hampir tiga perempat (72%) dari direktur pemakaman mengatakan mereka telah mengatur layanan pada tahun lalu.

Hampir setengah (48%) dari direktur pemakaman mengatur layanan di mana jemaat mengenakan pakaian yang signifikan terhadap almarhum, seperti kaos sepak bola atau kostum.

Sam Kershaw, direktur operasi untuk Co-operative Funeralcare, mengatakan: "Apa yang kita lihat adalah pergeseran budaya dalam cara kita berurusan dengan kerugian. Semakin sering mendengar orang menyebut pemakaman sebagai perayaan kehidupan dan yang pasti tren yang kita lihat bahkan lebih sering dari dukungan kepada keluarga. "

Panitia dari Ideal Death Show, yang berlangsung di Winchester, Hampshire, 4-6 September mengatakan lebih dari 300 orang hadir dalam gelaran tersebut.

Aktor Richard Wilson, bintang One Foot in the Grave dan narator Two Feet in the Grave, berkata, "Kematian adalah hal yang paling pasti dalam kehidupan tetapi sebagai bangsa kita berjuang begitu keras berbicara tentang itu dan datang untuk berdamai dengan kematian diri sendiri dan orang lain. Hidup ini singkat, jadi saya mengerti mengapa orang tidak ingin berkutat pada hal-hal yang tidak bisa terelakkan, tetapi kemungkinan tidak terbatas, masuk akal untuk setidaknya berbagi beberapa pemikiran tentang apa yang mungkin Anda inginkan."

(Ilham Bagus Prastiko/Sumber: The Guardian)

Sumber

lanjutin di sini !

Post a Comment Blogger

Beli yuk ?