GuidePedia

Dulu saya merasa takut untuk pergi ke Upton Park menemani ibu saya jalan-jalan. Namun kini tidak lagi, setelah ada dari kalangan muslim yang bermain untuk liga Inggris.

Ini mengejutkan, Sepakbola Inggris sedang berubah, dan itu fakta. Pengaruh Islam dalam diri mereka telah menyulap para penonton sepak bola dengan permain mereka yang sangat baik.
20 tahun berlalu tanpa adanya seorang Muslim  terlihat di sebuah stadion sepak bola, kini pemandangan pemain melakukan Sajdah atau isyarat Shahaadah dengan jari-jari mereka telah menjadi pemandangan umum. Beberapa bahkan melangkah lebih jauh dengan t-shirt bertuliskan slogan-slogan. Seperti Samir Nasri dari Manchester City mendedikasikan hari Idul Fitri merayakan golnya dengan T-Shirt  ‘Eid Mubarak’ di depan.

Rekan senegaranya Afrika Utara, Adel Taarabt, Queens Park Rangers bahkan melangkah lebih jauh untuk mengabarkan kecintaannya kepada  Allah dengan slogan “Aku mencintai Allah” di bagian depan kaosnya. Bahkan, pemandangan itu begitu umum di seluruh dunia.

Bagi saya, sebagai seorang Muslim yang suka permaianan bola, ini adalah fenomena yang hebat. Sejauh ini demografis menonton sepak bola adalah mayoritas penduduk Inggris kelas pekerja kulit putih. Ini adalah orang yang ditarget dan dipengaruhi oleh media populer untuk bahan bakar keyakinan Islamofobia stereotip.  Namun orang-orang yang menurut mereka seharusnya terbelakang ini malah lebih unggul dan memerangi pola pikir yang salah terhadap Islam walaupun jumlah mereka kecil.

Dampaknya tidak hanya untuk Penggemar namun Banyak klub telah melihat kesuksesan pemain muslim mereka di dalam dan luar lapangan.

Newcastle FC misalnya, memiliki tujuh pemain tim pertama yang beragama Islam, sehingga membuat mushalla untuk fasilitas pemain . Manajer Alan Pardew berkomentar, “Anda harus menghormati bahwa beberapa pemain memiliki agama yang berbeda dengan sebagian besar pemain di negeri ini. Kita perlu fasilitas yang berbeda untuk mereka. Sangat penting bahwa apa pun agama, kami mengurus dan memahaminya.

Tidak hanya Newcastle FC, Bolton juga memiliki Mushalla, seperti halnya Manchester City yang memiliki empat Muslim berlatih dalam skuad tim mereka. Bahkan, Mushalla Liga Premier dalam stadion diresmikan empat tahun lalu di Blackburn.

Saya berharap bahwa tren ini terus meningkat dan bahwa Allah mengijinkan ini untuk menjadi bentuk Dakwah ke masyarakat Islamophobia yang semakin meningkat.

“Sepakbola sebagai bentuk Dakwah ‘mungkin tampak seperti sebuah pernyataan aneh, tetapi untuk memahami bahwa itu adalah semangat dari seluruh negeri, dan salah satu yang” religius diikuti “- tidak mungkin pernyataan terlalu dibuat-buat!

Meskipun mampu dalam memerangi Islamophobia, harapan terbesar saya adalah bahwa tren baru ini akan memainkan peran yang lebih besar, sebuah stimulus yang akan memungkinkan banyak Muslim Inggris untuk berpartisipasi dalam olahraga sepak bola atau lainnya. Ini adalah pengetahuan umum bahwa mayoritas Muslim di Inggris, baik imigran generasi pertama atau kedua – keduanya memiliki sebagian besar masalah kesehatan.

Islam tentu saja menekankan betapa kita perlu merawat tubuhnya, itu adalah Amanah dari Allah dan salah satu yang perlu dipertahankan dan bergizi baik.

Nabi (SAW) memimpin dengan contoh, dan sahabat yang sehat secara fisik telah memenangkan pertempuran. Jadi bukan hanya commentating pada peningkatan pengaruh Islam pada olahraga dan dampaknya terhadap masyarakat yang lebih besar, mari kita semua mengambil pelajaran dari ini dan menggunakan model-model peran baru untuk mendorong kita dalam cara kita menjaga diri dan kesehatan kita insyaAllah.[Islamequemagazine/ugt]

Dapatkan Wisbenbae versi Android,GRATIS di SINI !
 Lihat yg lebih 'menarik' di sini !

Beli yuk ?