GuidePedia

0


Gambar ini menunjukkan kemungkinan lokasi tabrakan lubang hitam yang menghasilkan gelombang gravitasi yang terdeteksi oleh Laser Interferometer Gravitational-Wave Observatory. Tabrakan terjadi 1,3 miliar tahun lalu di suatu tempat di luar sana di belahan bumi selatan.

Wisbenbae.blogspot.com ~ Untuk pertama kalinya dalam sejarah, gelombang gravitasi (riak kosmik yangmendistorsi ruang-waktu) telah terdeteksi secara langsung.

Dalam pengumuman yang sangat di tunggu hari ini (11 Februari), peneliti yang bekerja denganLaser Interferometer Gravitational-Wave Observatory (LIGO) melaporkan bahwa mereka deteksigelombang gravitasi. Sinyal yang diambil oleh LIGO ini berasal dari tabrakan dua lubang hitam danterdeteksi pada 14 September 2015 dengan detektor kembar LIGO di Livingston, Louisiana danHanford, Washington.

Tabrakan kosmik ini mengirimkan gelombang gravitasi yang mengalir ke luar dengan kecepatancahaya, menyebabkan riak di struktur ruang-waktu, mirip dengan kerikil dijatuhkan di kolam yang tenang. Para peneliti mengatakan tabrakan ini terjadi 1,3 miliar tahun yang lalu antara lubang hitam yang bermassa sekitar 29 dan 36 kali dari matahari. Selama tabrakan itu, sekitar tiga kali massa matahari diubah menjadi gelombang gravitasi dalam waktu kurang dari satu detik,menghasilkan puncak output daya sekitar 50 kali dari seluruh alam semesta terlihat.

"Pengamatan gelombang gravitasi menyelesaikan tujuan ambisius kami yang direncanakan selama lima dekade yang lalu untuk mendeteksi langsung fenomena yang sulit dipahami ini dan lebih memahami alam semesta", kata LIGO Laboratory executive director David Reitze, dari CaliforniaInstitute of Technology di Pasadena, dalam sebuah pernyataan.

Pendeteksian ini adalah momen tonggak dalam astronomi dan astrofisika. Tidak seperti gelombang cahaya, gelombang gravitasi tidak terdistorsi atau berubah oleh interaksi dengan materi saat melesat melalui ruang. Oleh karena itu mereka membawa informasi "murni" tentang objek danperistiwa yang menciptakan mereka, menurut para peneliti LIGO.

Gelombang gravitasi pertama kali diprediksi oleh Albert Einstein pada 1916 pada relativitas umum.Salah satu prinsip aneh relativitas umum adalah ruang dan waktu adalah hal-hal yang tidakterpisah melainkan dihubungkan bersama dalam 1 kain : ruang-waktu. Objek masif seperti bintang,peregangan dan kurva adalah kain ini, sama seperti bola bowling mendistorsi selembar karet. Dipsini menyebabkan benda-benda seperti planet, dan bahkan cahaya, melengkung di sekitar objekyang lebih masif.

Gelombang gravitasi juga mempengaruhi kain ini, menyebabkan distorsi seperti riak. Studi sebelumnya telah mengkonfirmasi keberadaan gelombang gravitasi - yang dihasilkan olehpercepatan (atau deselerasi) dari objek masif - melalui metode tidak langsung, tetapi penemuan LIGO ini adalah deteksi langsung pertama dari fenomena misterius ini.

LIGO hanya bisa melihat gelombang gravitasi yang relatif kuat, yang diciptakan oleh peristiwadramatis, seperti dua lubang hitam saling mengorbit satu sama lain dan kemudian bertabrakan,atau penyatuan bintang neutron. Detektor ini juga dapat menemukan gelombang gravitasi yang dihasilkan oleh bintang yang meledak, yang dikenal sebagai supernova.

Penemuan riak ruang-waktu ini merupakan tantangan serius. Saat gelombang gravitasi melewatiBumi, ia menarik ruang dalam satu arah dan membentang ke arah lain. LIGO mencari lengkunganruang-waktu menggunakan dua detektor berbentuk "L" ; satu di Livingston, Louisiana, dan yang lainnya di Hanford, Washington.

Setiap lengan detektor masing-masing memiliki panjang 2,48 mil (4 km). Dekat titik di mana dua lengan bertemu, pulsa sinar laser dilepaskan di bawah lengan secara bersamaan. Pulsa perjalanan ke lengan, terpental cermin di ujung dan kembali dekat titik awal, pada inti dari "L."

Ini bukan pertama kalinya gelombang gravitasi menjadi berita. Pada tahun 2014, para penelitimenggunakan teleskop BICEP2 di Antartika mengumumkan mereka telah mendeteksi tanda darigelombang gravitasi dalam cahaya microwave sisa dari Big Bang (dikenal sebagai latar belakang gelombang mikro kosmik). Tapi pendeteksian ini runtuh ketika pengamatan yang dilakukan olehobservatorium Planck menunjukkan dugaan tanda yang mungkin dari debu angkasa.

Klaim tim LIGO tentang pendeteksian langsung gelombang gravitasi sangat mungkin akan menjalani pengawasan ketat sebelum komunitas ilmiah sepenuhnya menerima hasil ini. Tidak adapercobaan lain yang mengukur jenis gelombang gravitasi sesensitif LIGO, jadi saat ini belum adacara untuk langsung membandingkan hasil dengan eksperimen lain.

Penelitian ini akan diterbitkan dalam edisi mendatang dari Physical Review Letters.

Post a Comment Blogger

Beli yuk ?