GuidePedia

0


Akhirnya punya internet buat nulis perjalanan ke Salak 2 minggu yg lau..

Bismillah...
Perjalanan menuju Salak 1 sama temen2, aing merasa persiapannya belom mateng. Karna peralatan yg dibawa ternyata kurang saat berada di Puncak. Apa aja kekurangannya ? nanti ada bagiannya. Sebelum berangkat kami meminta perlindungan dan berdo'a karna gunung salak yg terkenal dengan hal2 mistiknya

Hari Jum'at 2 Mei pukul 20.30 WIB kita ber-6 jalan menuju terminal kp. rambutan, berhubung dapet rumor bahwa bus menuju sukabumi cuma ada sampe jam malam terpaksa kami carter mobil bak terbuka seharga Rp. 70.000. Sampai di luar terminal ternyata masih ada bus menuju sukabumi, tapi ketika aing tanya sama kondektur bus ke sukabumi ada sampe jam 11 malem

Perjalanan sekitar 7 jam waktu menunjukkan pukul 03.30 wib, sampai di pertigaan Cicurug kami turun & mencari kendaraan menuju pos gunung salak. Untungnya dapet kendaraan karena salah satu temen aing cegat mobil bak terbuka di tengah jalan Setelah nego harga sama sopirnya kita langsung berangkat menuju pos gunung salak, harganya sekitar Rp. 50.000.

para tersangka :


Sampai di pos regristasi, salah satu temen aing daftar untuk nanjak ke gunung salak. Hampir sekitar 1 jam temen aing di dalem pos regristasi (regirstasi apa UTS ? )

Setelah selesai regristasi, kami memutuskan nanjak pada pukul 06.00 wib. Saat itu jam masih menunjukkan pukul 05.00 wib, karna kelaperan dan kedinginan kami membuat makanan & mengahangatkan minuman jahe yg dibawa dari rumah

nunggu nasi mateng:


Hari Sabtu 3 mei pukul 06.00 kami melakukan persiapan untuk menanjak. Sebelum menanjak kami melakukan sedikit peregangan otot dan berdo'a agar dilindungi dan tidak terjadi hal2 yg tidak diinginkan.

senam pagi :D :


narsis sebelum nanjak:


Perjalanan sekitar 30 menit menuju gerbang TNGHS, lumayan melelahkan karna kami semua kurang tidur dan udaranya sangat dingin (baru gerbang aja udah pada lelah )

gerbang TNGHS:


Dari gerbang TNGHS menuju Pos 1 (simpang Bajuri), disini kami sempet bingung. Kok cepet banget udah sampe simpang bajuri, nanti akan nyambung ceritanya setelah kami udah lewatin air terjun Cidahu. Disini kita berhenti untuk ngopi-ngopi dulu, di pertigaan ada petunjuk ke kawah ratu (arah kiri) & pendakian (arah kanan). Karna kami semua baru pertama kali ke salak, kami memutuskan untuk mengikuti petunjuk pendakian (arah kanan). Disini aing masih ragu dengan jalurnya, tapi setelah beberapa meter ada petunjuk lagi menuju air terjun cidahu. Yowis, lanjut jalan lagi...

Sekitar jam 10 siang kami sampai di air terjun, karna semua belom pada mandi & ada yg mau BAB mau nggak mau mampir dulu ke air terjun

air terjun:


Sekitar 15 menit membersihkan diri, kami melanjutkan perjalanan kembali. Disini kami mulai ragu dengan jalur pendakiannya karna kami semua baru pertama kali ke salak jadi ya ikutin aja jalur yg ada. Setelah selang beberapa jam, jalur pendakian seperti baru kami yg lalui karna masih banyak batang2 pohon yg menghalangi jalan. Sampai pada puncak keraguan, kami semua istirahat sekalian menunggu rombongan lain yg lewat (sambil tanya jalur jg), Alhamdulillahnya salah satu temen aing dapet sinyal & nanya langsung ke temennya... Ternyata kami disuruh balik lagi, temennya temen aing jg nggak tau jalur yg sedang kami lalui. Daripada nyasar entah kemana kami semua turun kembali menuju arah kawah ratu saat di pertigaan di bawah. Kalo diitung2 sih kami udah ada setengah perjalanan nanjak & turun lagi untuk nanjak lewat jalur biasa yg dilalui pendaki

Sekitar pukul 15.00 wib kami sampai di pertigaan semula, disini kami istirahat & makan-makanan ringa karna lumayan terkuras semua tenaga. Selang beberapa menit ada orang turun ndaki dari jalur yg kita lalui tadi, semua anggota kami sempet hening & rada nggak percaya. Tapi karna udah sampe bawah lagi ya pasrah aja, pukul 16.00 wib kami mulai nanjak lagi tapi tidak ditargetkan sampai puncak, hanya sampai simpang bajuri. Sesampainya di simpang bajuri kami bergegas mendirikan tenda, karna cuaca tampak mendung. (Ini yg sebenernya dinamain simpang bajuri)

simpang bajuri:


Pukul 19.00 wib kami masak nasi untuk santap malam, karna cuaca sangat dingin aing tidur lebih awal. Tengah malampun hujan kembali turun, aing yg lupa ganti pakaian yg masih basah merasa badan sangat kaku & mencari jaket & juga ganti baju.

Hari Minggu 5 mei Pukul 05.30 wib aing coba keluar dari tenda karna badan yg kaku kedinginan (padahal keluar tenda malah tambah dingin). Setelah penghuni tenda bangun semua sekitar pukul 09.00 wib kami sepakat mulai nanjak ke Puncak Salak 1. Disini yg aing bilang persiapan yg kurang di awal penulisan, kurang bawa makanan. aing merasa ragu karna akan kekurangan makanan saat di Puncak nanti. Dengan berbekal do'a & nekat, aing yakin aja kuat sampe Puncak.

Sarapan dulu:


Tepat pukul 09.00 wib kami lanjut nanjak lagi, di jalur ini aing ketemu banyak pendaki. Disini aing mulai nggak ragu dgn jalur ini. Kata rombongan yg udah dari Puncak, shelter 33 tanahnya longsor (mulai serem nih ). Sekitar beberapa menit jalurnya banyak lumpur & pada shelter 8 ada kobangan babi. Disini kita harus pinter2 cari pijakan, kalo nggak ya nyebur ke lumpur. Lumpurnya lumayan dalem & sangat bau.
kobangan babi:


Perjalanan yg berjam2 & jalur yg sangat curam membuat aing lelah serta kelaperan. Sepanjang jalan perut bunyi & akhirnya ngemil mie mentah. Hal ini membuat persediaan makanan makin kerucut. Air minum jg tinggal 3liter/botol. Untuk menghemat terpaksa aing minum air genangan... rasanya sepet boi

Singkat cerita sekitar pukul 15.00 wib kami sampai di puncak bayangan. Untuk bagian yg longsor di shelter 33 emang beneran, tapi aing nggak sempet foto. Gimana mau foto, kanan-kiri jurang

puncak bayangan :


Alhamdulillah pukul 18.30 kami sampai Puncak Manik, puncaknya gunung salak 1. Dan ternyata cuma rombongan kami yg nanjak hari minggu, sempet ngerasa takut boi. Sebelum bikin tenda kami melakukan ziarah & izin ke makam mbah salak. Selesai ziarah, aing bersyukur lg karna ada air di samping makam mbah salak.
makam mbah salak:



camping sendirian :


Hari senin 5 mei pukul 05.30 wib aing keluar tenda untuk menikmati indahnya dari puncak salak 1. karna cuaca tidak begitu baik jadi pemandangan dari puncak ke bawah terlihat langsung tanpa terhalang awan. Disini aing bersyukur bisa sampe puncak dengan kondisi yg sangat lapar & haus saat perjalanan. Temen2 aing jg mulai keluar dari tenda untuk melihat sunrise.

pemandangan dari 2211mdpl:


pemandangan lagi:


sunrise:

salam lestari:

Setelah puas nikmatin puncak salak 1 & foto2, kami bergegas kembali untuk pulang. tepat pukul 08.00 wib kami mulai beres2 pakaian yg mulai kering. Tak lupa kami pamit ke makam mbah salak. Pukul 09.00 kami turun dengan hati yg senang. Perjalanan saat turun nggak usah diceritain yak ? aing bingung mau tulis apa lagi... Sekian

Berkat jalur salak yg sangat sulit, aing mesti mikir 1000x kalo ada yg ngajak kemari lagi
Maaf kalo banyak kata2 yg salah, maklum aing baru pertama bikin pos..
Semoga bisa nulis di pendakian berikutnya

anggota kami :
 
 

Post a Comment Blogger

Beli yuk ?