GuidePedia

0
Minal‘aidin wal faizin
Mohon maaf lahir-batin

Menjelang Lebaran orang orang sudah ramai berkiriman surat dengan tulisan “Minal ‘aidin wal faizin” disambung dengan “Mohon maaf lahir batin”. Demikian pula pada hari Lebaran dan beberapa hari sesudahnya orang-orang saling menyapa dengan ucapan itu sambil bersalaman. Sedemikian kentalnya kedua ucapan itu sehingga orang beranggapan bahwa arti “minal aidin wal faiizin” itu sama dengan “mohon maaf lahir batin”. Ini sama sekali tidak benar.

Arti minal ‘aidin wal faizin:
Minal ‘aidin = termasuk orang yang merayakan Hari Raya
Wal faizin = dan orang-orang yang berhasil (menang)
Jadi “Minal ‘aidin wal Faiizin” berarti “termasuk orang-orang yang bisa merayakan Hari Raya (Id) dan orang-orang yang berhasil (menang)”
Jika hanya ini yang kita ucapkan rasanya tidak tepat, tidak berujung-pangkal. Ucapan ini seharusnya didahului oleh: “Ja’alanallahu wa iyyakum” yang artinya “semoga Allah menjadikan kami dan kalian”, kemudian baru disambung dengan “minal ‘aidin wal faizin”. Maka ucapan seluruhnya menjadi:
“Ja’alanallahu wa iyyakum minal ‘aidin wal faizin”.
“Semoga Allah menjadikan kami dan kalian termasuk orang-orang yang bisa merayakan Hari Raya (Id) dan orang-orang yang berhasil (menang)”

Ucapan yang lebih baik pada teman kita saat berlebaran pada hari Raya (Id) itu ialah: “Takobbalalloohu minnaa wa mingkum, syiyaa manaa wa syiyaa makum” yang artinya: “Semoga Allah menerima dari kami dan dari kalian syaum kami dan syaum kalian” dan boleh disambung dengan : “Mohn maaf lahir bathin”, karena kalau ini tidak diucapkan rasanya kurang sreg, terasa dosa kita saabreg tidak cair.

Arti ‘Idul Fitri sendiri adalah: Id artinya “hari raya atau merayakan”, dan Fitri artinya “berbuka puasa”. Jadi idul fitri adalah “Hari raya berbuka puasa”

Maaf memaafkan.
Saling maaf-memaafkan sebaiknya dilakukan menjelang puasa, yaitu membersihkan diri menghadapi bulan puasa. Di kampung-kampung membersihkan diri sebelum masuk bulan puasa dilakukan kaum wanita secara salah kaprah.. Mereka secara perorangan atau rame-rame mandi dan “diangir atau kuramas”. Mereka itu jadinya membersihkan badan, padahal yang seharusnya itu membersihkan diri dari dosa-dosa terhadap sesama teman sebelum melaksanakan ibadah-ibadah di bulan Ramadhan

(Acuan: “BUKU TUNTUNAN SHAUM DAN ZAKAT” diterbitkan oleh Muhammadiyah cabang Bandung)Kirim Artikel anda yg lebih menarik di sini !

Post a Comment Blogger

Beli yuk ?