GuidePedia

0

Dalam seni origami paperfolding Jepang, memotong kertas disukai. Tapi pada tahun 1981, Masahiro Chatani, profesor Arsitektur di Tokyo Institute of Technology membuktikan bahwa papercutting memang bisa menghasilkan potongan yang menakjubkan dari seni.

Seiring dengan rekannya Keiko Nakazawa, Chatani dikembangkan Arsitektur Origamic, suatu variasi dari kirigami (sendiri merupakan variasi dari origami di mana pemotongan diizinkan), di mana Anda hanya perlu pisau X-Acto dan penggaris untuk membuat kompleks struktur 3-dimensi dari suatu tunggal selembar kertas.

Arsitektur patung Origamic berkisar dari (yang relatif sederhana) geometris pola untuk fasad bangunan terkenal '. Ini seperti 3-D pop-up kartu ucapan, tapi jauh, jauh lebih kompleks. Sambil melihat contoh di bawah ini, ingatlah ini: semuanya dilakukan dengan potongan sederhana dari pisau.
Pemotongan sederhana dapat menghasilkan bentuk geometris menakjubkan - dari galeri Gerry Stormer ini (klik nama artis lebih):

Tangga ke surga oleh Gerry Stormer (Photo: Carl Uetz)
Diagonal Langkah oleh Gerry Stormer (Photo: Carl Uetz)
Dari guru sendiri, kreasi origamic Masahiro Chatani itu arsitektur:
Arsitektur bangunan yang lebih Origamic, oleh Willem (lihat juga menunjukkan barunya:
Topografi-Memori Arsitektur, Origamic melalui India):
Berikut adalah beberapa desain terinspirasi MC Escher, dari galeri fantastis Ingrid Siliakus:
Dengan Ingrid Siliakus, berdasarkan Ascending Descending Escher dan (perbandingan)
Dengan Ingrid Siliakus, berdasarkan Siklus Escher (perbandingan)
Beberapa sangat artistik, seperti patung Arsitektur Origamic oleh Maria Victoria Garrido (Marivi):
Heraldy Marivi juga merupakan penggunaan yang sangat kreatif Arsitektur Origamic:

Dallas Retrospect


Beberapa Arsitektur Origamic pemahat mengambil langkah lebih jauh: membuat penuh 3-dimensi patung yang "pop" dari kartu ketika dibuka.Sebagai contoh, lihatlah seni Keiko Nakazawa ini:
Tikus oleh Keiko Nakazawa
Hare oleh Keiko Nakazawa


Post a Comment Blogger

Beli yuk ?