GuidePedia

0


JAKARTA, Wisbenbae.blogspot.com — Tangga pesawat khusus Raja Arab Saudi, Salman bin Abdulaziz al-Saud, dan sejumlah perlengkapan lain milik rombongan Kerajaan Arab telah tiba di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta, dan Bandara Ngurah Rai, Denpasar, Bali, sejak kemarin.

Kargo mulai berdatangan di Bandara Halim Perdanakusuma dan Bandara Ngurah Rai sejak Selasa (21/2/2017) dini hari hingga subuh, dan pengiriman ini akan berlangsung sampai Kamis (23/2/2017).

Salah satu kargo spektakuler yang diangkut adalah tangga motorik atau eskalator yang biasa digunakan oleh Raja Salman.




Pesawat Saudi Arabian (SV 6854) tiba pertama di HLP pukul 24.00 WIB, lalu melanjutkan penerbangan ke DPS, tiba pukul 07.00 Wita, khusus untuk mengantarkan tangga tersebut.




Deputi Direktur Operasional PT Jasa Angkasa Semesta Tbk (JAS) Airport Services, Subiyono, mengatakan bahwa JAS secara khusus mengirimkan pemindah muatan ber-dek dari Cengkareng dengan kapasitas 32 ton untuk menaikkan dan menurunkan kargo rombongan Raja Arab tersebut.



Pihak manajemen SV sendiri telah memercayakan penanganan darat sepenuhnya kepada JAS Airport Services.

Jenis pesawat rombongan kerajaan Arab Saudi yang ditangani JAS antara lain adalah Boeing B747-400, B747 Freighter, B777, B757, dan B737-800.

Station Manager JAS di Halim Perdanakusuma, Satriana, mengatakan bahwa JAS akan melayani 20 penerbangan Kerajaan Arab yang telah dimulai sejak 15 Februari 2017 lalu.

Sementara itu, General Manager JAS di Denpasar, Heri Lukmanto, menambahkan bahwa Bali sendiri akan melayani 9 penerbangan SV.

Seperti diberitakan sebelumnya, Raja Arab Saudi, Salman bin Abdulaziz Al-Saud, berencana berada di Indonesia selama sembilan hari, pada 1-9 Maret 2017, dengan membawa rombongan yang terdiri atas sekitar 800 orang.

Ini adalah kunjungan kepala negara dari Arab paling bersejarah bagi Indonesia karena kunjungan sebelumnya dilakukan oleh Raja Faizal pada 46 tahun lalu.

CEO JAS Airport Services, Adji Gunawan, mengatakan, ini merupakan salah satu bentuk kepercayaan dan tantangan dari maskapai Saudi Arabian kepada perusahaan nasional milik Indonesia bidang penanganan darat.

"Kami berupaya mempersiapkan segala sesuatunya sematang mungkin untuk mendukung operasional maskapai dan nama baik negara kita. Harapan kami, semua berjalan lancar dan kedua negara bisa lebih meningkatkan hubungan kerja sama," ujar Adji melalui rilis yang diterima Kompas.com, Rabu (22/2/2017). 

Sebagai informasi, PT Jasa Angkasa Semesta Tbk (JAS) bergerak di bidang penanganan darat dan kargo yang berdiri sejak tahun 1984.

Saat ini, JAS beroperasi di 12 bandara di Indonesia serta melayani 34 maskapai penerbangan internasional dan 7 maskapai penerbangan nasional. Mereka mengantongi sertifikat IATA Safety Audit for Ground Operations (ISAGO).


Post a Comment Blogger

Beli yuk ?