GuidePedia

0


Dulu Biaya Angkut Sapi Rp 1,8 Juta, Kini Pakai ‘Tol Laut’ Menjadi Rp 320 Ribu/Ekor


Demikian judul berita dari Media Pro-Jokowi.

CLEAR! Saya semakin meyakini bahwa salah satu penyebab militansi buta para loyalis Pak Jokowi adalah adanya asupan-asupan informasi menyesatkan dari berbagai situs-situs abal-abal pendukung Pemerintah.

"Dulu Biaya Angkut Sapi Rp 1,8 Juta, Kini Pakai ‘Tol Laut’ Menjadi Rp 320 Ribu/Ekor"

ITU BERITA MENYESATKAN!

Yang betul adalah: Kementerian Perhubungan MEMBERI SUBSIDI kepada setiap ekor sapi yang dibawa dengan Kapal, per satu ekor sapi memperoleh SUBSIDI Rp 1,5 juta.

Sebetulnya, TOTAL biaya angkut sapi dari Kupang-Jakarta mencapai Rp 1,8 Juta/ekor, lalu DISUBSIDI PEMERINTAH Rp 1,5 JUTA dengan demikian maka Per EKOR Sapi hanya membayar Rp 300.000.

Silahkan cek dengan berita DETIK.COM ini:

Lewat Kapal Angkut Sapi, Kemenhub Subsidi Rp 1,5 Juta/Ekor

NAH...

Dengan demikian MURAHNYA ongkos angkut sapi itu BUKAN karena efisiensi melalui "TOL LAUT" melainkan karena DI SUBSIDI.

Padahal dalam berbagai kesempatan, Pak Jokowi menyatakan MENCABUT SUBSIDI konsumtif [BBM. LISTRIK, DLL] dan dialihkan kepada subsidi produktif.

Kalau kita mengambil contoh kasus kepada Pengangkutan Sapi ini, sebetulnya siapa yang PALING DIUNTUNGKAN dalam menikmati SUBSIDI? 

Apakah peternak kecil di NTT benar-benar turut menikmati SUBSIDI?

Apakah daging di pasaran menjadi lebih murah [dengan demikian rakyat sebagai konsumen akhir turut menikmati subsidi]?

ATAUKAH... yang menikmati SUBSIDI HANYALAH para para pedagang sapi??? Nah... di tingkat inilah biasanya rawan manipulasi, siapakah mereka para pedagang sapi penikmat subsidi? adakah KKN di sana?

(Tara Palasara)


Post a Comment Blogger

Beli yuk ?