GuidePedia

0




Setelah memikat mantra "Aku melarang kamu untuk menyentuh kulit saya, saya melarang Anda untuk minum darah, saya melarang Anda untuk mengkonsumsi daging saya, strain kuat seperti yang dipimpin, tulang sekuat baja, kulit dari logam, dari ibu saya saya lahir. Aku bersaksi bahwa tidak ada Allah lain selain Allah! ". Pada saat yang sama, ia menusuk belati panjang pada lengan, perut, paha, dan bagian tubuh lainnya. Dia bahkan mengambil seorang anak kecil dan mengiris lehernya tanpa meninggalkan bekas luka yang bisa membahayakan kehidupan anak.

Atraksi dikenal sebagai Debus. Dikatakan bahwa seni kuno berasal dari daerah tertentu yang disebut Madad al. seni yang berkembang dengan berjalannya waktu dan dikembangkan melalui luar orang Banten sebagai bentuk hiburan. Esensi seni masih menunjukkan banyak seni bela diri bergerak serta penggunaan senjata. Seni Debus lebih terfokus pada membuat tubuh orang untuk tidak terpengaruh terhadap serangan benda tajam '.

Debus ada lebih dari seratus tahun. Ia datang sebagai ajaran Islam mulai tersebar di Banten. seni ini bermula sebagai alat untuk menyebar ajaran Islam, tapi ketika patriotisme. Karena kurangnya senjata melawan Belanda yang dilengkapi dan penuh dengan senjata, senjata yang "hanya" bahwa masyarakat Banten memiliki warisan mereka adalah Debus. Dan mereka menggunakannya dengan strategi gerilya mereka.

Dalam bahasa Arab, Debus memiliki makna senjata tajam berbasis logam. Ia memiliki tepi bundar seperti menunjuk. Menggunakan jenis alat pemutar "(s)" dari Debus biasanya dipukul banyak waktu tanpa ada cedera. Ini adalah umum daya tarik Anda dapat melihat dalam kinerja Debus: Piercing perut seseorang dengan menggunakan benda tajam atau tombak, mengiris tubuh seseorang menggunakan belati panjang dengan atau tanpa meninggalkan bekas luka, secara harfiah makan kayu bakar menyala, menusuk jarum panjang melalui kulit, lidah, dan antara pipi tanpa noda darah. Terlebih lagi mereka slice bagian tertentu dari tubuh mereka sampai mereka berdarah, tapi segera sembuh. Mereka juga "mandi" diri dengan asam meninggalkan pakaian mereka memburuk, tetapi kulit dan tubuh tidak rusak sama sekali. Kadang-kadang mereka chomp potongan-potongan gelas dan beberapa benda tajam lainnya.

Post a Comment Blogger

Beli yuk ?