GuidePedia

0
Buat menu buka puasa kali in saya masak…..

KUSKUS!

GILOOOOOOO! Mengafah yang mulia Teteh Piera sekarang demen makan daging satwa dilindungi gini!

Yuhuuuu, jangan salah sangka dulu iiiiih~ Selain pecinta Morgan SM*SH, saya ini pecinta binatang juga, apalagi yang bisa dikasih bumbu terus digoreng! Dan saya yakin, kayanya daging kuskus nggak se-enak daging kambing ye…..

So, kuskus di sini itu adalah makanan khas Marocco? Libya? Mesir? Pokoknya negara-negara yang punya ibu bahasa dari bahasa Arab aja. Ini mah beneran ya, ujian dari Tuhan selama puasa di Italia ini adalah, diasahnya kemampuan memasak yang saya miliki. Coba kalau saya tinggal di Cibinong, kayanya masak indomie pake telor ceplok aja udah kece banget.

Seriously, saya ini nggak suka masak, ribet, bau bawang, kalau ada indomie rasa rendang kenapa juga harus capek-capek masak rendang? Kakakaka! Pokoknya itulah pemikiran yang tertanam selama 20 tahun terakhir ini.

Tapi, tinggal seorang diri di tempat merantau emang bener-bener mengasah insting saya. Uang habis? Ya itu saat yang tepat buat puasa Daud. Laper tapi di nggak ada yang bisa dimakan di kulkas? Itu saatnya yang tepat buat berkreasi masakan, walaupun rasa dari masakannya bakal agak-agak gimana Allah saja, tapi tho saya yang masak, saya juga yang makan.

Kaya cerita saya masak kuskus kali ini. Sumpeh ye, ini adalah pengalaman pertama saya buat masak si kuskus. Gara-gara lagi ada diskon di supermarket terdekat, jadi aja saya beli. Sekotak kuskus seharga 1 euro untuk jatah makan lima kali. Yak, jiwa anak kosan saya makin terasah lah sodara-sodari.


Tadinya saya pikir, ini tuh dibacanya 'co-us-co-us', da tulisannya emang kaya gitu, tapi pas ketemu sama sobat saya yang asli Rumania yang demen masak-memasak, dia ngejelasin asal muasal makanan ini. Ternyata oh ternyata ini makanan orang bangsa Arab yang terbuat dari gandum thooo. Nanti makannya dicampur sama sayur atau daging gitu, sesuai selera masing-masing.

Huwooooooh, urang sunda aseli masak makanan urang Arab di ranah Italia, 'sesuatu banget' yak! Kekeke. Sambil ditemani lagu nostalgia-nya yang mulia Teteh Piera kalau lagi mengenang masa-masa tahun 90-an,


mari kita masak tuh kuskus idup-idup!

Cara masaknya sendiri gampang lhooo. Temen-temen kelompok PENCAPIR (PENgamat CeritA-cerita PIeRa!) cukup tuangkan kuskus di atas mangkok. Masak air terus masukin bumbu kaldu di dalamnya, tunggu sampe mendidih. Sambil nunggu mendidih, bisa potong-potong sayuran yang dipengenin. Kebetulan, saya cuma punya cabe ama tomat di kulkas.

Simpan potongan sayuran di atas kuskus yang masih bubuk tambahkan olive oil, lalu aduk sampai rata. Terus siram kuskus tersebut pake aer panas. Tutup mangkok yang berisi kuskus, tunggu 5-6 menit and voilaaaa…..TARAAAAAAAAAAA! Ini nih the peraturan masak yang mulia Teteh Piera, nggak boleh lebih dari 15 menit! Kekekeke.


Sajikan kuskus ini di atas mangkok kesayangan temen-temen kelompok PENCAPIR (PENgamat CeritA-cerita PIeRa!) dengan latar belakang gurun pasir sama onta yang lepas dari kandang. Kalau nggak ada onta, boleh diganti sama kuda putih, biar kaya Syahrini…..


Alhamdulillah yah…..

Post a Comment Blogger

Beli yuk ?