GuidePedia

0

Ilmu kedokteran perlu tahu tentang ini. Para ilmuwan baru saja mengembangkan kulit elektronik yang sensitif terhadap tekanan. Kulit buatan tersebut diperkirakan dapat digunakan untuk memperbaiki daya sentuh pasien dengan anggota badan buatan, seperti kaki atau tangan palsu.

Para ilmuwan pun menyebut materinya dengan sebutan 'e-skin', yakni terbuat dari kawat nano semikonduktor silikon. Kulit ini diperkirakan membuka peluang penemuan robot yang bisa beradaptasi dengan lingkungan serta memanipulasi objek.

Struktur kawat nano tersebut sangat tipis, lebih tipis 10 ribu kali dari satu helai rambut manusia. Studi dari University of California, Berkeley, membuat kawat nano yang berukuran 18 hingga 19 piksel matrik persegi. Masing-masing piksel berisikan transistor yang dibuat dari ratusan jaring nano semi konduktor.

Jika diproduksi dalam jumlah besar, sensor yang digunakan pada kulit elektronik buatan ini dapat digunakan untuk memproduksi organ buatan, robot, perangkat layar sentuh, keamanan mobil dan beberapa aplikasi kedokteran lainnya.

Studi kulit buatan ini pun telah dipublikasikan secara online di jurnal Nature Materials. Penelitian tersebut merupakan materi pertama yang dibuat dari kristal semikonduktor tunggal anorganik. Menurut Kepala Tim Peneliti UC Berkeley, Ali Javey, jika ingin sebuah robot mampu mencuci, maka manusia harus yakin bahwa tidak ada objek yang pecah dalam prosesnya. Oleh sebab itu, dibutuhkan robot yang miliki kemampuan membawa benda sensitif tanpa menjatuhkannya.Kirim Artikel anda yg lebih menarik di sini !

Post a Comment Blogger

Beli yuk ?