GuidePedia

0


Di jantung kota Erbil, di daerah Kurdistan Irak, terletak sebuah gundukan kuno bumi setinggi sekitar 25 sampai 30 meter dari dataran sekitarnya. Di atas gundukan ini terletak salah satu kota tertua di dunia. Dikenal sebagai Citadel of Erbil atau Benteng Erbil, kota yang seakan bertembok ini, luasnya sekitar 102.000 meter persegi di daerah puncak gundukan dan terus menerus dihuni setidaknya sejak milenium ke-5 SM, dan mungkin lebih awal lagi. Struktur warna kuning oker nya yang mengesankan dengan dinding perimeter padat adalah salah satu pengalaman visual yang paling dramatis di Timur Tengah.


Gundukan menjulang dengan sudut 45 derajat hingga mencapai dinding perimeter yang terdiri dari fasad sekitar 100 rumah yang dibangun berdampingan satu sama lain. Rumah-rumah ini berdekatan dan membentuk dinding yang kokoh sangat mirip dengan benteng-benteng yang difortifikasi atau abad pertengahan. Tiga landai, terletak di lereng utara, timur dan selatan gundukan itu, mengarah ke gerbang di ring luar rumah. Awalnya, hanya ada satu landai - lereng selatan Yang mengarah ke gerbang masuk besar dan melengkung. Gerbang awalnya mengarah ke tempat terbuka berbentuk persegi kecil yang pada gilirannya, bercabang ke empat lorong-lorong utama dan semuanya bercabang ke segala arah seperti pohon.


Kota ini sebagian besar dihuni oleh rumah-rumah tradisional dengan beberapa bangunan publik yang dicapai melalui labirin lorong-lorong sempit.

Meskipun cukup kecil, citadel ini pernah dibagi menjadi tiga distrik atau mahallas: Serai, Takya dan Topkhana. Serai diduduki oleh keluarga kaya, distrik Takya sebagai tempat darwis yang disebut takyas, dan distrik Topkhana tempat para pengrajin dan petani.

Selama tahun 1920 ada sekitar 500 rumah di dalam benteng. Jumlah penduduk secara bertahap menurun selama abad ke-20 seiring kota di kaki citadel tumbuh dan berkembang dan penduduk kaya pindah ke rumah-rumah modern dengan taman yang lebih besar. Menurut sensus tahun 1995, sekitar 1.600 penduduk tinggal di 247 rumah di citadel.


Pemerintah Daerah Kurdistan telah mengakui pentingnya permata arsitektur ini, dan saat ini bekerja sama dengan UNESCO untuk melestarikan dan mengembalikan tanah ini. Pada tahun 2007, citadel dibersihkan dari warga sehingga pekerjaan konstruksi dapat dilakukan untuk proyek restorasi. Satu keluarga diizinkan untuk melanjutkan hidup di citadel untuk memastikan bahwa tidak akan ada kerusakan lagi pada situs yang telah dihuni selama 8.000 tahun terus menerus ini, dan pemerintah berencana untuk mengijinkan 50 keluarga lagi untuk tinggal di sini paska direnovasi.










Post a Comment Blogger

Beli yuk ?