GuidePedia

1


Ini ada sedikit coretan dari perjalanan yang aing tempuh bareng bini, oiya btw ini juga adalah thread jalan-jalan aing yang pertama, jadi ya mohon maaf kalo berantakan. Lumayan panjang nih, kalo gak suka baca mending skip aja ke gambar-gambarnya.


Bisa dibilang ini bulan madu, cuma ya apa daya karena kesibukan yang padat beserta dana terbatas, kami gak bisa rencanain bulan madu yang 'wah' dan jauh. Setelah ubek-ubek internet akhirnya ketemulah tujuan perjalanan kami, yaitu Pacitan-Jawa Timur.

Kenapa Pacitan? Niat awal sih Jogja & Pacitan tp karena terlanjur betah di Pacitan, pas pulang kami kaga jadi mampir ke Jogja (lagian udah pernah juga). Karena menurut info yang ada Pacitan punya julukan Paradise of Java. Yaudah lah kaga usah dijelasin lagi apa arti dari paradise, dan yang pasti ada di otak aing kalo denger paradise adalah pantai. Nah di mari tujuan pantainya gokil, mirip-mirip pantai selatan Jogja tp lebih unik gitu.

Perjalanan ini dilakukan selama 22-26 May 2014.

Kamis, 22 May 2014

Kami orang memutuskan utk menggunakan kereta api bisnis Senja Utama Solo dengan rute St. Pasar Senen-St. Tugu Jogjakarta, dengan alasan biaya yang relatif murah dibanding pesawat, ini jg pertama kalinya kami naik KA jarak jauh (biasanya kereta komuter). Berangkat dari Senen jam 21.15, agak ngaret cuma 5 atau 10 menit gt.

KA Senja Utama Solo

Niat awal sih pengennya tidur selama perjalanan cuma tapi karena udah excited bisa naek KA jadi sulit deh. hmmm.. Pemandangan dari KA pas malam hari kaga asik, boi, GELAAPP. Akhirya yaudah aing putuskan buat bobo, gelar koran dan selimut yang udah disewa, aing tidur di bawah, bini aing di kursi. Busyet deh, tidur dibawah berasa bgt getarannya walhasil aing kaga bisa tidur sama sekali, bini sih enak cepet bgt pulesnya. Weslah cuma bisa ngemil planga-plongo sepanjang jalan. Tp naek KA gini asik bgt sih, suer nagih tapi.... (pas pulang aing nyesel)

Jum'at, 23 May 2014

Akhirnya sampailah kami di St. Tugu-Jogjakarta sekitar jam 5.40 (telat). Buru-buru deh keluar KA utk cari musholla karena waktu subuh udah mau habis, ya ketemu mushola langsung brat-bret-brat-bret solat beres, datanglah telpon dr mobil travel (Aneka Jaya kalo gak salah) dia bilang udah mau sampe. Oiya, dengan mobil travel gini merupakan cara yang paling praktis menuju Pacitan. Mobil sampe, kami langsung pilih tempat duduk paling belakang, boboooo. Perjalanan kurang lebih 3 jam.

Pas ditanya mau turun mana kami rada bingung jg, penginapan yg sesuai agak sulit. Akhirnya kami minta dituruni di Alun-alun kota, dengan harapan karena pusat kota pasti banyaklah hotel murah dan nyaman. Agak kaget jg, ini beneran kota? Kok sepi amat yak. Aing mampir dulu ke Indomar buat beli jajanan sambil tanya sewa motor, biar kami kaga capek buat nyari hotel. Si kasir indomar ternyata kaga tau apa-apa jg, cape deeee.

Yaudah kami jalan santai aja deh, bawa gemblokan gede berasa turis mancanegara aja, soalnya kami diliatin gt ama orang sekitar. Ada lah jalan sekitar 10 menit ketemu Hotel Pacitan, pas masuk lobi surem bgt, sepi pula, ketemulah sama resepsonis kek om-om mas-mas gt, kumis tebel bgt. Nanya-nanya ttg rate kamar, Kami si udah ok, tapi pas di tanya ttg sewa motor dia bilang ada tapi gak jamin, lahh maksud sampeyan pegimane nih. Yaudah karena dia gak bisa jamin ketersediaan motor, pelayanannya jg kurang ramah, kami cauww. Bingung mau jg mau jalan kemana, pokoknya jalan terus malah panas pula. Kira-kira 15 menit jalan menuju barat ada deh Hotel Remaja namanya, disini lah kami akan bermalam, pelayanan ramah, bisa sewa motor, gak terlalu mahal dan kamar cukup besar.

Setelah dapat kamar yang kami lakukan adalah... Tiduruurr. Sumpah capek, bro perjalanan dengan KA, badan rada brentek, nah berhubung hari Jum'at. aing meluncurlah solat Jum'at di Mesjid Agung Pacitan. Karena Agung, sepertinya ini yang terbesar dan memang gede bgt, keren lah.








Masjid Agung Pacitan

Abis solat Jum'at, yaudah tidur lagi, hehehe. Mungkin yang aboi pikir, "ni orang jalan-jalan kerjaannya tidur mulu, deh". Iya, boi. Soalnya perjalanan cukup panjang, jadi sedari awal emang kami rencanain buat bener-bener explore Pacitan dihari Saptu aje. Lagipula motor sewaan baru dateng sore sekitar jam 4.

Okelah, setelah motor datang & cuaca juga adem mendukung bgt. Kami meluncur ke tujuan terdekat dan yang paling populer, yakni Pantai Teleng Ria. Tadi sih udah tanya-tanya sama resepsonis lokasinya dimana dan lewat mana baiknya, sekitar 20 menit kami sampai tanpa nyasar. Ya, pantai ini yang paling terkenal disini, biasanya nih kalo lagi lebaran ini pantai kaga beda jauh sama Ancol-nya JKT, boi. Puadet bgt. Tapi ya ini kan bukan lebaran jadi gak terlalu banyak orang dimari, asoy juga ni pantai buat bersantai-santai ria. Tipe pantai ini berpasir hitam (dan agak kotor dg sampah), ombaknya sih gak terlalu besar, amanlah sepertinya utk nyebur tp aing males, cukup main-main air lucu dan foto-foto ria. Biaya masuk pantai aing lufa brp duit, murah lah pastinya.


Menjelang magrib kami cabut ke hotel. Sampe hotel udah disiapin teh manis hangat, pas bener timing penyajiannya, srupuutttt.. sambil ngerokok, aing santai-santai sambil liat-liat foto tadi. Oke, abis ntu kami beres mandi (sendiri-sendiri ya), perut lafar nian. Kami cabut ke Alun-alun kota, siapa tau kalo malam rame. Cuss, ya tetep gak terlalu rame tapi banyak lah jajanan makanan mengelilingi taman. Akhirnya kami milih makan di angkringan, sepertinya murah & enak (ya memang enak, kok). PKL di taman sini tertib dan teratur, sepertinya memang diurusi bgt sama Bupati sana. Di setiap lapak ada nama Bank, sbg kreditur UKM tsb mungkin.

Perut kenyang, males kemana-mana sebenernya cuma diajak keliling alun-alun bentaran, yoks la kami muter-muter, udah 2 rit muter kami cabut ke hotel. Di hotel yaudah nonton TV, kimpoi, dll. Gak sabar nungguin besok pagi, Zzzzzz......

24 May 2014 - Saptu

Dan tibalah pagi hari, kami beberes semuanya. Jam 6.00 pagi kami cauw, tujuan pertama adalah Goa Gong, btw Pacitan jg punya julukan Kota 1001 Goa, dan Goa ini adalah yang terbesar dan terindah di ASEAN, cmiww. Berbekal marka jalan dan tanya-tanya warga lokal sampailah kami sekitar jam 07.00, kami emang sengaja berangkat sepagi mungkin, karena ini akhir pekan dan di Goa seterkenal ini pasti bakal rame, deh. Yak, setelah kami parkir motor dan pipis (di dalem goa kaga ada toilet, boi), kami pelan-pelan menaiki anak tangga, di sepanjang jalan banyak yang lagi mempersiapkan dagangannya, juga ada banyak ibu-ibu guide. Yak.. Guide disini rerata ibu-ibu, sebenernya sih gak mau pake guide, cuma kami gak ada senter. Dan setelah dipikir-pikir, pake guide aja deh sekalian sewa senter, lagipula dengan kami menyewa jasa guide kami udah sekalian membantu warga lokal. Kami adalah pengunjung pertama, masih sepi bgt jadi gak desek-desekan di dalam.

Dengan perlahan masuk lah kami ke dalam, sambil dijelasin bla-bla-bla tentang goa ini. Subhanallah, takjub juga sih aing dengan tempat ini, memang keren sekali ditambah efek cahaya lampu yang warna-warni yang menyorot stalakmit dan stalaktit. Ada sekitar 30 menit kami menyusuri goa, sampailah ke akhir perjalanan. Ujung perjalanan ya kembali lagi ke pintu masuk, jadi modelnya memutar gitu, boi. Nah, pas mau keluar datanglah rombongan segambreng ingin masuk juga. Cuma ya kurang tertib gt, jadi bikin macet kaya Jalan Sudirman pas jam kantor. Dan pengunjungnya itu kebanyakan oma-oma, kebayang kaga tuh naik turun tangga yang cukup curam di dalama goa. Duh!




Oiya, di dalam lembab dan gerah sekali kek pembalut.

Jam 9.00, aing langsung cuss lagi menuju The Legendary Klayar Beach. Hehe, agak lebay yak? Kaga juga sih, karena ini emang pantai yang oke punya dengan seruling samudera, ombak ganas khas Samudera Hindia dan batu karang yang menyerupai Sphinx di Mesir.

Karena keganasan ombak, sangat disarankan untuk tidak berenang di mari, boi. Jangan tanya tentang korban, buanyak banget. Konon hampir setiap lebaran ada aja yang modar keseret arus, penjaga pantai sih ada, tapi ya kan namanya pengunjung banyak yang pada bebal.

Jalur yang kami lalui lumayan berat lah bisa dibilang, kalo dijalan raya kaya JLS sih emang mulus. Tapi ya kalo udah masuk ke dalam, lumayan menguras tenaga juga dengan bebatuan, jalan berlubang dan turun naik. Tapi tenang, semua itu bakal terbayar dengan pemandangan di sana. Cekijrot!

Klayar: 




Nyonya besar!


Jalan melipir-melipir, karena cukup panas sekitar jam 10 atau 11 gitu. Kami langsung menuju Seruling Samudera, lokasinya di ujung. Kira-kira 150 meter dari parkiran motor. Pas naik ke atas ada retribusi Rp. 2.000, karena berdua aing kasih aja goceng! Disana udah ada sekitar 6-7 orang, belum terlalu ramai, jadi cukup menikmati pemandangannya. Terus sampailah kami di lubang segede apa ya, mungkin 1 meteran memanjang. Kalo diliat-liat kaya lobang (sorry) vagina. Kata si Bapak yang jaga di depan moment seruling ini terjadi sekitar 10 menitan sekali, mayan lama juga. Jadi Seruling Samudera itu sebenarnya ombak dari laut yang terhempas ke karang, dan muncrat dari lobang tadi, sebenernya kaga kaya seruling juga sih, but no problemo!

Wushhh! Tiba-tiba keluar gitu airnya, mancrot. Langsung aing suruh bini aing ke siap-siap berdiri di atas lubang biar aing stand by untuk foto. Cukup lama, dan akhirnya wusshh! Mancrot lagi, boi. Keren juga fenomena ini. Oiya, sebelumnya orang lain (turis cina/korea/jepang) udah duluan nyobain ini, makanya kami berani. Kebetulan mereka berani, aing stand by aja buat foto-in mereka dulu, dan benar saja. Byuurrrr! Malah pake dress gitu tuh cewe, keangkatlah bajunya ampe keatas-atas. Rejeki!

Rejeki: 



Oiya, di situ juga ada petugas dari BNPB 1 orang, itu loh Badan Penanggulangan Bencana Nasional. Mungkin buat berjaga-jaga kalo ada yang mau lompat kali yeh. Karena kami cuma berdua dan pengen foto berdua, bingung juga soalnya bebatuan tinggi-tinggi dan kaga rata, ada yang rata tapi sudut pandangnya kurang pas gitu. Karena do'i ngeliat kami ribet sendiri akhirnya diapun menawarkan bantuan foto, difotokan lah kami, jeprett! Terima kasih, Bapak.


Perut lapar juga nih, karena waktu sudah menunjukkan jam makan siang. Akhirnya kami makan dulu di dekat parkiran motor, sekalian solat zuhur. Makanannya biasa aja, jadi kurang berkesan.

Udah beres semua kami bingung tuh mau kemana, Pantai Buyutan/Banyu Tibo/Watu Karung. Tapi setelah tanya tukang warung, akhirnya kami memutuskan Banyu Tibo dulu, deh baru abis itu Buyutan. Kalo Watu Karung beda lagi arahnya, itu sekalian pulang aja.

Gas lah motor, bruummm.. Ceprot! Pelipis mata aing sakit banget kaya ada binatang, dan panik akhirnya aing berenti dulu. Pas aing ubek-ubek ternyata tawon, boi. Nyut.. Nyutt.. Nyutt.. Pertama kalinya aing diantup tawon. Lumayan puyeng dan untung bukan di mata, tapi yang aing pikirin mudah-mudahan kaga beracun biar bisa lanjutin perjalanan. Nah, sepanjang jalan sih ilang lama-lama puyengnya, tinggal bekasnya aja jadi kaya benjol.

Jalan ke Banyu Tibo sebenernya kaga ribet, cuma aing takut nyasar aja soalnya kok kaga sampe-sampe yah. Dan dijalan yang kanan kirinya hutan, bertemulah aing dengan bocah lokal yang abis pulang sekolah sepertinya. Tanya jalan menuju ke sana, untungnya mereka mengerti Bahasa Indonesia, kalo kaga rempong juga harus pake bahasa isyarat. Mereka bilang kaga jauh lagi, nanti ada penunjuk jalan belok kiri. "Oke, makasih banyak ya, coy!"

Lanjut lagi sampe nemu penunjuk, dan akhirnya ketemu juga. Kami belok dan di situ ada kotak gitu untuk retribusi, kaga ada yang jaga. Aing masukin aja duit 20rb, nah abis itu ada mas-mas manggil dari dalam rumah, "woy" (gak gitu sih, lebay aja). "Waduh, kurang kali yak?" pikir aing . Dan ternyata, dia justru mau ngasih kembalian, boi. Buset deh, aing kasih Rp. 20.000 aja mau dikembaliin, baik bener orang sini, yah. Trus aing bilang "ambil saja untuk-mu, mas" hehehe. Yakali, boi. Ini Banyu Tibo gitu loh, aing udah search di internet sebelumnya tempat ini gokil luar biasa, masa mau nerima kembalian dari duit segitu. Aboi bayar Goban/orang juga layak sih menurut aing .

Menyusuri jalan menurun di sini lumayan menantang juga, mobil bisa lewat sih cuma ya kudu lebih hati-hati lagi. Pas aing jalan hati-hati, wusshhh! Uler sepanjang 1 meteran lewatin depan motor aing tanpa permisi, langsung deg-degan, euy. Setelah do'i lewat aing lanjut lagi, dan tibalah kami...

Tanpa basa-basi kami langsung turun, boi. Buat turun ada penjaganya, bapak-bapak gitu nan baik hatinya. Kami tanya juga, "boleh berenang gak, di mari?". Lalu, dia bilang "boleh aja, tapi hati-hati kadang ombak suka tiba-tiba datang." Yaudah, kami puas-puasin deh, main air terjun dan main air di pantainya.

Banyu Tibo: 




uhh.. ahh..

Puas main air disini, kami mau lanjut ke pantai yang ada di sebelahnya. Aing juga kaga tau pantai apa namanya, pernah liat sekilas di blog orang lain. Tapi bingung harus lewat mana jalannya, soalnya semua terlihat buntu. Kami tanya lagi lah ke si Bapak tadi, dia nunjukin jalan "lewat ono-noh". "ok deh, Pak" jawab aing . Harusnya kami sih ngasih uang tip gitu ya ke si Bapak tadi karena udah mau minjemin tangga buat turun ke pantainya, cuma kami bilang nanti balik lagi, jadi sekalian aja. Di atas ada tukang jualan es kelapa, mie instan, dll. Nge-es dulu lah kami sekalian isi tenaga, padahal mah ada unsur terselubung, yakni nitip barang bawaan kami.

Ngobrol-ngobrol dengan si Ibu, ternyata dia baru jualan di mari. Sebelumnya Banyu Tibo belum sepopuler sekarang, baru kurang dari 1 tahun gitu deh. Pas aing dateng aja, toilet baru masih dalam proses pembangunan. Ya, alhamdulillah deh kalo bisa jadi pemasukan untuk warga sekitar. Asal jangan terlalu digeber aja, biar tetep asri dan bersih. Sambil tanya lagi tentang akses ke pantai sebelah, kami disuruh melipir aja lewat pinggir karang. Rada mengerikan jalurnya, licin karena ada lumut juga. Salah langkah bisa byur, nyemplung ke Samudera.

Huwalaa!





Private Beach!
Gambar sudah berbicara, bukan? Gimana? Tertarik main kemari?

Di pantai ini aing cuma berdua ama bini, kaga ada orang laen. BERDUA! Berasa banget kaya pantai pribadi. Sebenernya di sebelahnya masih ada lagi pantai seperti ini dengan air terjun yang lebih mini dibanding Banyu Tibo. Cuma untuk turun kesana lebih tinggi, kami takut kalo nanti air pasang kaga bisa balik, berabe! Lagipula kami sudah cukup puas di sini. Ada pengunjung ABG yang mulai berdatangan, ada 3 orang tapi jauh di ujung. Mungkin mereka sebenernya mau jalan ke tempat kami, cuma gak enak kali yah. Secara aing ampe pake kancut doang, boi! Sangking sepinya. Walhasil pas kami balik mereka cuma foto-foto aja bertigaan di bawah tebing. Mungkin pas kami balik, mereka barulah menyusuri ampe pojok pantai.

Dan kami kaga beneran balik, melainkan masih main air lagi di Banyu Tibo. Satu hal yang aing bingung, banyak pengunjung cuma foto-foto doang. Emang kaga ngiler apa ngeliat air kaya begini, hehe!


Setelah puas, aing juga udah kasih uang tip ke si Bapak tadi, kami cauw lagi ke pantai selanjutnya. Awalnya mau ke Pantai Buyutan, deket sini juga. Tapi diskip aja deh karena sudah sore, kami lanjut aja ke Pantai Watu Karung.

Nah, berbekal penanda jalan yang dilihat tadi waktu ke Klayar, kami ikutilah jalur tersebut. Eng ing eng, ini tuh ternyata kaya bukan jalur umum, boi. Jalannya bener-bener hutan, bebatuan kaya bukan jalanan, keluar-masuk kampung. Berkali-kali kami tanya sama warga lokal, ada yang kaga bisa Bahasa Indonesia juga. Mereka sih bilang ikutin jalan aja, cuma ya itu yang bikin ngeri, jalannya hutan. Sepi bgt! aing udah ngeri dah, malah motor mio kecil banget. Nih, kalo sampe ban bocor atau motor mogok, entah apa yang terjadi deh, secara aing cuma bisa nge-gas motor tanpa ngerti seluk-beluk dunia permotoran.

Udah gitu sepanjang jalan bini bukan malah menenangkan aing , malah dia yang parno. Syit! Brrruumm.. Motor kaga kuat ditanjakan, aing suruh turun dulu deh. aing meluncurlah dengan bahagia sendiri, sementara itu bini aing udah kucel banget jalan dari bawah. Maapin yak. Sampe atas aing pipis dulu, kebetulan bawa botol minum tadi. Pipis lah, syurrr. Nanti aing buang di tempat sampah. Skip! Jalan lagi lah kami dengan bismillah, akhirnya ketemu jalan bercabang, untung masuk pemukiman warga jadi bisa tanya orang. Kami tanyalah, dan dia bilang kaga jauh lagi. Ok, sekitar 15 menit kami jalan, makin masuk ke pemukiman ramai dan jalannan pun udah bagus. Aing rasa dikit lagi nih, dan akhirnyaa.. Ketemu pemuda lagi pada nongkron, kami tanya lagi. "Tuh pantai" kata mereka. Sampai juga! Langsung kami tanya mushola, karena kami belom solat ashar. Setelah beres kami langsung deh berjalan di tepi pantai, ajiyee.

Watu Karung: 




FYI, pantai ini yang paling banyak bulenya, mereka pada doyan surfing di mari. Konon, ring 1 di daerah sini udah dikuasai bule, untuk penginapan atau investasi jangka panjang. Rada miris tapi bukan sepenuhnya salah mereka juga, sih. Mereka lebih jeli dalam melihat celah bisnis mungkin, dan rerata kalo bule yang urus lebih teratur. IMHO.

Kami gak terlalu lama di mari, karena bule-bule juga udah pada beres surfing. Dan udah capek juga kali yah maen air di Banyu Tibo dan naik turun gunung. sekitar 5.30 kami cabcuss ke hotel. Jalan pulang kali ini melewati jalur yang semestinya, mulus tanpa hambatan. 

Malam hari di Pacitan, ada apa yah?

Masih ada tenaga karena untuk isi tenaga, hehe. Kami cabut ke alun-alun buat cari makan. Kebetulan banget ada acara Yamaha gitu, mayan nih seru ada dangdutan. Malam itu di alun-alun sangat ramai. Sebentar aja sih kami nonton, abis makan langsung balik untuk istirahat.

25 May 2014 - Minggu

Minggu pagi yang cerah, kami lapar. Mau cari sarapan ke alun-alun, katanya minggu itu Car Free Day (CFD) jadi kami jalan kaki sekitar 1km. Aing agak heran, ini CFD atau HFD (Human Free Day)? Sepi bangat kaya kota mati, perasaan semalem ramenya naujubileh. Tapi gpp asik juga jalan-jalan pagi tanpa polusi udara dan suara. ing lupa sarapan apa waktu itu, tapi ya asal ada yang masuk ke perut udah cukup.

CFD/HFD: 




Jadwal aing pulang nanti malam jam 10 naik KA ekonomi Matarmaja St. Malang - St. Pasar Senen (tapi aing naik dari St. Solo Jebres). Bingung mau kemana lagi, rencana awal mau ke Solo untuk wisata kuliner tapi rencana ya tinggal rencana, karena agak sayang meninggalkan kota yang indah ini begitu saja. Setelah berdiskusi panjang, akhirnya kami putuskan untuk balik lagi ke Pantai Watu Karung karena belum kesampean liat bule-bule pada surfing. Dan juga Pantai Srau jangan lupa, karena itu sejalur dengan Watu Karung.

Bebereslah kami, sekaligus check out. Karena kami masih mau jalan lagi setengah hari, tas dititip dulu di resepsionis hotel, dan untuk motor karena ini tidak secara langsung sewa dari pihak hotel melainkan dengan pihak ke 3, jadi kami langsung menghubungi si pemilik untuk jemput motornya pada sore hari di terminal bus Pacitan. Waktu itu sekitar jam 9 atau 10, tujuan pertama ke Pantai Srau. Masih dengan jalan berkelok nan mulus, di sana Pantainya cukup sepi dan terik sekali, karena tidak ada apapun yang bisa dilakukan kami langsung pindah haluan menuju Pantai Watu Karung. Oiya, untuk masuk pantai ini dikenai retribusi ya (lupa brp duit, tapi dibawah ceban lah).

Jalur menuju Pantai Watu Karung ini amat sangat berbeda dengan perjalanan di hari yang sebelumnya, nyaman sekali dan tidak perlu turun naik gunung dengan jalan nan ekstrim. Menjelang masuk wilayahnya, ada sebuah banner homestay milik bule "Watu Karung Jungle Homestay", yang sepertinya nyaman juga untuk tinggal disana lain waktu. Kalo kemarin sih kami masuk ya masuk aja tapi sekarang ada penjaga yang meminta uang retribusi, mbak-mbak gitu. "Berapa, mbak?", Tanya aing . "Seikhlasnya aja, mas", Kata si mbak. Emang orang sini baik-baik bener yak, apa-apa seikhlasnya, hihi. Aing kasih aja lagi Rp. 20.000.


Nah, setelah masuk kawasan pantai kami langsung nyeburr, aing doang sih sih tepatnya. Karena bini udah males kali, jadi cukup foto-foto dan santai. Kaga terlalu ramai sih tetep walaupun hari Minggu, mungkin karena tengah hari bolong juga kali yah? Puas main air, aing numpang makan di warung pinggir pantai, sambil bincang-bincang dengan si Ibu penjaga, ternyata do'i masih inget kalo kmi kemaren sore sempet kemari. Sambil makan, kami ditemani para peselancar mancanegara yang lagi asik ngomongin tentang ombak di mari. Beberapa juga sedang memacu papan surfing di tengah laut, cukup menarik melihat mereka meliuk-liuk menaklukan ombak di Watu Karung ini. Sambil makan pula kami melihat hiburan yang cukup menarik, ada beberapa anak muda umur sekitaran 20 tahunan sedang asik berfoto ria sambil lompat-lompat, lucu juga ngeliatinnya panas-panas gini mereka lompat kegirangan begitu, sekalian aja bini aing iseng fotoin mereka, hehehe.

Watu Karung: 



Underwater


Neil, bersiap untuk meluncur


Lagi bikin cover album untuk boyband mereka, mungkin!


Hooblaa, hooblaaa..

Pertanyaan yang bikin aing penasaran, kenapa bule-bule udah rame aja di sini, sementara aing baru tau Pacitan aja belum lama? Jadi dulunya ada peselancar asal Bali (terkenal) yang ngajakin temennya (peselancar Internasional) buat nyobain selancar di mari. Dan akhirnya karena di-buzz sama peselancar internasional tersebut, jadi makin terkenal lah Watu Karung ini, terutama di kalangan peselancar mancanegara. Gitu, boi. Btw sorry aing lupa nama mereka, dulu sempet baca sih cuma lupa juga baca dimana. Hehe.

Sudah cukup. Kami udah mulai lelah, hal yang tak diinginkan pun haru terjadi, yaitu: PULAAANGG... Agak sedih, ini tempat berkesan banget buat aing , orangnya ramah, kotanya cukup bersih, dahsyatlah (lebaayyy). Tapi no prob, lain kali kami bisa menjelajah lagi tempat-tempat eksotis di Indonesia tercinta. aing gas motor menuju hotel, dan di tengah perjalanan aing nemu spot yang cukup menarik, pinggir jalan mungkin lebih tepatnya. Semalem sempet dilewati cuma karena gelap, kaga ada yang bisa dilihat. Di sini kami bisa memandang Pantai, entah pantai apa namun sepertinya Teleng Ria beserta kota Pacitan-nya. Mungkin 15 menit kami di sini anya-unyu kaga jelas. Lanjutlah menuju terminal bus untuk ketemuan dengan si Bapak pemilik motor. Waiya, Bapak Nabawi namanya. Kami sempat berbincang sebentar mengenai kota ini sembari menunggu bus Aneka Jaya, ngomong ngalor-ngidul lupa juga apa yang diomongi, yang pasti si Bapak Nabawi ini orang yang sangat ramah.


Si Mio udah naek turun gunung masih merah aja, boi!

Bis datang, kondisi sepi tanpa penumpang tapi selama perjalanan makin lama makin penuh, apalagi pas ngetem di Pasar yang entah namanya saya lupa. Hari mulai gelap saat memasuki Solo, ditemani hujan akhirnya kami turun di Terminal Tirtonadi Solo. Agak bingung pas turun, ini kami mau kemana yah malah hujan dan gelap. Pas mau masuk terminal aing dipalak dulu ama petugas Dishub Rp. 500/orang. Agak keki juga sih, kenapa masuk terminal aja harus bayar, apakah itu resmi? Soalnya kaga dapat struk, tapi yaudah sih, cuma gopek. Sebenernya aing mau keluar, bukan malah masuk terminal tapi dilarang sama petugas (gak ngerti knp). Yaudah, kami masuk terus cari jalan keluar lagi dari dalam. kami bingung juga Stasiun Solo Jebres dimana, kalo kata google map sih deket bisa jalan kaki. Tapi karena udah malam kami mau naik becak, cuma becak mahal banget Rp. 25.000. Mungkin jauh kali nih sebenernya, akhirnya aing memilih naik taksi dengan harga yang sama (negoitable) udah dapet AC. Dan lumayan jauh memang stasiunnya, sekitar 15 menit. Sampe stasiun jam 8.00 malam, kami solat Isya&Magrib sekalian karena tadi waktu magrib masih di bus. Lalu masih masih harus menunggu sampe kereta tiba jam 10.00 malam. Itu kami udah lelah bgt, bini sampe pules tidur di kursi.

Finnaly, kereta yang ditunggu datang juga. Ternyata, kereta tidak sesuai ekspektasi kami, itu di kereta penuh sesak dan panas. Kebetulan kami duduk di bangku 3-2, tepatnya di kursi 3. Itu yang namanya penumpang lain bener-bener dah kaga ada toleransi, mentang-mentang dia nempatin duluan duduk nyerong gitu, aing jadi sempit banget. Malah toiletnya wangi naujubilah, nyesel aing naek KA ekonomi pas pulang gini. Yauda deh mau gimana lagi, nikmatin aja perjalanan dari malam sampe pagi tanpa bisa tidur.

Yaudah sik, gitu aja perjalanan bulan madu-bulan madu an kami. Akhirnya sampe St. Pasar Senen jam 10.00 pagi, langsung cari bajaj kita cuss pulang dan boboooo....


Nyonyah capek



Loko KA Matarmaja

Rincian biaya:
KA Senja Utama Solo (Ps. Senen - Tugu Jogjakarta) Rp. 160.000/orang
KA Matarmaja (Solo - Ps. Senen) Rp. 65.000/orang
Travel Aneka Jaya (Jogja - Pacitan) Rp. 50.000/orang
Bis Aneka Jaya (Pacitan - Solo) Rp. 35.000/orang
Sewa motor Rp. 70.000/hari
Hotel Rp. 160.000 /malam
Makan Rp. 15.000/sekali makan
Tiket wisata rata-rata seikhlasnya, total gak lebih dari Rp. 100.000/sepuasnya

Maaf gak bisa ngasih harga yang betul-betul rinci, soalnya aing juga banyak yang lupa, jadi ada beberapa yang bukan angka pasti, tapi kira-kira ya segitulah kalo aboi mau explore Pacitan. Sebagai gambaran aja, boi!

Post a Comment Blogger

Beli yuk ?