GuidePedia


Berbicara mengenai rambut beruban, banyak fakta dan mitos yang bercampur-aduk di kalangan masyarakat. Ada yang bilang bahwa penuaan menyebabkan rambut cepat beruban, yang lainnya bilang bahwa rambut beruban lebih ditentukan oleh faktor keturunan. Sebagian masyarakat percaya bahwa mencabut rambut beruban justru akan membuatnya berkembang lebih cepat, sebagian yang lain tidak memercayainya. Mana yang benar? Sebelum membahas pendapat-pendapat tersebut, mari kita pahami mengapa rambut beruban. Rambut menjadi beruban ketika sel-sel melanosit di folikel rambut berhenti memproduksi melanin (pigmen warna).

Melanin rambut terdiri dari dua jenis yaitu eumelanin yang berwarna coklat tua atau hitam dan pheomelanin yang berwarna kuning atau merah. Konsentrasi dan kombinasi keduanya dalam proporsi yang berbeda menciptakan spektrum yang luas dari warna rambut manusia, dari hitam legam sampai pirang terang. Rambut yang telah kehilangan sebagian besar melanin akan berwarna abu-abu, rambut yang telah kehilangan semua pigmen itu akan berwarna putih. Proses kehilangan melanin ini biasanya bertahap, semakin lama semakin banyak rambut yang menjadi abu-abu dan putih. Penyebab timbulnya uban dirambut antara lain adalah:

Penuaan
Meskipun bukan satu-satunya faktor, penuaan adalah penyebab utama rambut beruban. Sel-sel kulit kita menghasilkan sejumlah kecil hidrogen peroksida sebagai bagian dari siklus oksigen di tubuh. Senyawa kimia ini adalah radikal bebas yang harus dipecah oleh enzim katalase dan dibuang oleh tubuh kita. Penuaan menyebabkan produksi enzim katalase berkurang sehingga hidrogen peroksida berakumulasi dan mengganggu produksi melanin. Selain itu, penuaan juga mengurangi produksi enzim-enzim lain yang mendukung perbaikan rambut, yang pada gilirannya menurunkan produksi melanin. Namun demikian, lebih cepat memiliki rambut beruban tidak berarti lebih cepat menua. Sebuah penelitian pada sekitar 1.200 orang di Rancho Bernardo, California, misalnya, menunjukkan bahwa pertumbuhan uban tidak berkaitan dengan tingkat kepadatan tulang di usia lanjut. Seperti para pendekar kungfu di film Mandarin yang rambutnya sudah memutih semua tetapi masih tangkas bersilat, Anda bisa tetap penuh vitalitas meskipun rambut Anda dipenuhi uban.

Keturunan
Genetika berperan dalam menyebabkan pertumbuhan uban lebih cepat dibandingkan orang lain yang seusia. Jika rambut ayah atau kakek Anda mulai beruban di usia tiga puluhan maka kemungkinan Anda juga akan demikian. Orang kulit putih pada umumnya mulai beruban di usia awal 30-an, orang Asia di akhir 30-an, dan orang Afrika di pertengahan 40-an. Laki-laki lebih cepat beruban daripada perempuan. Helai rambut keperakan pertama biasanya muncul di sekitar usia 30 pada laki-laki dan usia 35 pada perempuan. Separuh dari orang yang berusia 50 tahun sudah memiliki jumlah uban yang signifikan.

Stress
Hormon stress dapat memengaruhi kelangsungan hidup dan aktivitas melanosit. Seseorang yang mengalami stress berkepanjangan dapat memiliki rambut yang beruban dengan cepat. Dalam sebuah percobaan, tikus yang diinjeksi dengan adrenalin buatan (isoproterenol) untuk memicu stress memiliki penurunan jumlah protein yang melindungi tubuh dari kerusakan sel, dari yang bersifat kosmetik seperti rambut beruban sampai yang mengancam jiwa seperti kanker. Protein tersebut adalah P53, yang dijuluki sebagai “satpam genom” karena mencegah mutasi DNA dan pembentukan tumor. Stress yang berkepanjangan bertindak sama dengan injeksi adrenalin dalam mengurangi tingkat p53.

Malnutrisi
Malnutrisi karena kekurangan asupan gizi atau penyakit parah juga bisa menghentikan atau mengurangi produksi melanin. Contoh kondisi ini adalah defisiensi vitamin A atau B-12 dan masalah pada kelenjar tiroid atau pituitari. Perubahan warna rambut karena malnutrisi biasanya bersifat reversibel. Jika masalahnya diperbaiki, warna rambut akan kembali normal.

Mitos yang salah
Mencabut rambut beruban tidak menyebabkannya tumbuh lebih banyak
Berlawanan dengan kepercayaan umum, mencabut rambut beruban tidak akan membuat lebih banyak rambut beruban yang tumbuh menggantikannya. Yang biasanya terjadi adalah rambut Anda sudah dalam proses beruban dan ada tunas-tunas baru di sebelah rambut yang dicabut. Setelah rambut beruban dicabut, mereka seperti tumbuh untuk menggantikannya dalam jumlah yang lebih banyak.

Tips Menghindari Rambut Beruban
Menurut penelitian yang dilakukan Mark Rosenberg M.D., berubahnya warna rambut menjadi putih bukan disebabkan oleh penuaan, melainkan akibat kekurangan nutrisi. Ia mengungkapkan bahwa kekurangan nutrisi antioksidan dan magnesium menyebabkan rambut tidak mampu mempertahankan warna aslinya. Rosenberg juga mengatakan bahwa ada jenis makanan dan minuman yang harus dihindari agar seseorang tidak kekurangan magnesium. Berikut makanan dan minuman tersebut.

Soda
Kurangi mengonsumsi minuman bersoda. Karena minuman bersoda yang dikonsumsi secara rutin per minggu atau per hari dapat menyebabkan Anda kekurangan magnesium. Penjelasan ilmiahnya adalah, kandungan fosfor di dalam soda akan mengikat magnesium di dalam tubuh dan membawanya keluar melalui pembuangan.

Makanan yang memiliki kandungan gula tinggi
Jenis-jenis kue seperti cake, pie, pastry, dan lainnya memiliki rasa manis yang luar biasa dan tentu saja mengandung banyak gula. Dengan mengonsumsi banyak makanan berkadar gula tinggi seperti itu, magnesium akan tergiring keluar dari tubuh melalui ginjal.

Kafein
Minuman seperti kopi memang adiktif. Tidak sedikit orang yang sangat bergantung pada kopi untuk dapat menjalankan kegiatan hariannya. Namun, sama seperti soda dan kue, kopi dan teh juga dapat membuat seseorang kekurangan magnesium, karena kandungan kafein akan membawa magnesium keluar dari tubuh seseorang.
Dapatkan Wisbenbae versi Android,GRATIS di SINI !
 Lihat yg lebih 'seru' di sini !

Beli yuk ?